Tuesday, July 22, 2008

SEMANIS SENYUMANMU -BAB 19

BAB SEMBILAN BELAS

Semester baru sudah bermula, ramai yang masih lagi bercerita tentang percutian dan aktiviti mereka semasa cuti semester lepas. Aryssa duduk menghadap ke padang yang hijau. Dia suka suasana itu, tenang dan meringankan mindanya.
“Nah, mee goreng kau! Ajak makan di kafe, tak mahu! Orang balik dari cuti, ceria. Yang engkau ni, balik dari cuti monyok macam orang mati laki ni… apahal?” tingkah Wani, sambil menghulurkan bekas plastik putih.

Aryssa mencapai bungkusan itu, lalu membuka penutupnya. Aroma mee goreng yang masih panas menerawang ke udara. Kata-kata Wani tidak diendahkan. Dia terus menikmati keenakan makanan tengah hari itu.

Wani melemparkan pandangannya pada Fizal yang sedang berusaha membetulkan kedudukan kerusi rodanya.
“Ry, kesian aku tengok mamat selenga tu… terkial-kial dengan wheel chair dia. Aku tengok, awek-awek dia dulu tu buat bodoh je, siap tayang balak baru lagi. Nasib baik ada gak kawan-kawan dia yang baik hati…”

Wani menggelengkan kepala. Tersentuh hatinya melihat keadaan pemuda itu. Dahulu, dia juga salah seorang gadis yang meluat dengan perangai buaya darat lelaki itu. Melihat keadaannya kini, hati perempuannya mudah tersentuh.
“Padan muka dia! Itulah balasannya orang yang selalu mempermainkan orang. Dia tak sedar yang orang pun sebenarnya main-mainkan dia…” balas Aryssa.

Dia masih belum puas menyudu mee goreng di hadapannya. Dia menghadap rezeki begitu berselera.

Sedap juga mee goreng pak cik ni. Tengah kebulur macam ni, memang apa pun sedap. Batu dengan kayu tu, kalau boleh makan cicah sos cili pun sodap…
“Ish kau ni, tak baik. Kau janganlah main-mainkan dia lagi, Ary. Kau tak kesian ke kat dia? Nanti, kalau dia tau hal sebenar, bunuh diri pun mahu tu…” kata-kata Wani dibalas dengan senyum sinis.

Aik, sejak bila pula minah ni berubahnya? Balik je dari Gua Telinga dah kena sampuk orang bunian kot, tetiba je nak jadi penyelamat!

Belum sempat Aryssa membalas kata-kata Wani, dilihatnya gadis itu sudah berada di belakang Fizal. Wani menolak kerusi roda pemuda itu menghala ke arahnya. Aryssa yang melihatnya seakan ternganga.

Mampus! Si Wani ni biar benar! selama ni, tak pernah buat kerja kebajikan macam tu. Buatnya dia berbaik dengan budak lelaki tu, kemudian dia bocorkan pula rahsia aku…habis aku!

“Joint kitoranglah, lagipun kami dah habis class…” ramah Wani mempelawa Fizal.
Lelaki itu merenung ke arah Aryssa. Seperti biasa Aryssa memandang dingin terhadap Fizal. Lelaki itu bagaikan serba salah untuk menerima pelawaan Wani.
“Wani, aku nak pergi library, kau lepak dulu. Nanti aku datang balik, Chow!” Aryssa sudah menggalas beg dan berlalu.
“Eh! Ry, relaxla dulu. Karang kita pergi la sama-sama. Ry, Aryssa! Hish, Budak ni!!!” jeritan Wani langsung mati di situ, bila Aryssa langsung tidak menoleh padanya lagi.
“Tak apa, saya pun tak berapa suka pada dia, kasar! Kurang ajar pula tu. Macam mana awak yang selembut ni boleh berkawan dengan dia?” komen lelaki di hadapannya.

Eh! Mamat ni, banyak mulut pula. Macamlah kau kenal sangat dengan Aryssa. Kalau kau kenal dia, mahu jatuh cinta, tahu! Pandai-pandai je bagi komen pada kawan orang!

“Awak jangan kecil hati dengan Aryssa tu, dia memang macam tu. Awak tak rapat dengan dia, awak tak tahu tentang dia. Sebenarnya Aryssa tu ok, cool pada semua orang. Tapi… mungkin awak pernah buat salah pada dia kot!”

Yang Aryssa ni pun satu, kot iya pun benci sangat janganlah tunjukkan depan-depan. Kecilkan hati orang. Mentang-mentanglah kawan ni dah jadi macam ni…tak suka konon, walhal malam nanti dia juga yang telefon kawan tu. Ish, tak paham aku!

Perangai Aryssa memang payah nak difahami. Tambah pula kalau dia sudah mula tidak sukakan sesorang. Jangan kata nak duduk berbual, nak tengok muka pun dia tak berapa mahu.
“Well, may be! Saya pun bukannya kenal sangat dia. Forget about it! Nama saya, Fizal. Awak?” ucap anak muda itu sebagai mukadimah perkenalan mereka.
“Siapa dalam kolej ni tak tahu nama awak. Well, saya Syazwani, just call me, Wani. Short and cool…”
Mereka mula bercerita tentang diri masing-masing. Fizal agak pandai berbicara. Banyak perkara yang dia tahu tentang alam yang luas ini. Sesekali disusuli tawa nakalnya. Jenakanya. Sesekali yang lain, wajahnya serius.

Wani merenung Fizal. Lama. Dan dia mengakui ketampanan jejaka itu. Suaranya pula memang memikat, pandai berjenaka. Mereka juga bertukar nombor telefon dan Fizal mengenakan syarat untuk menghubunginya sebelum jam sepuluh malam. Mendengar syarat itu Wani tersenyum. Dia tahu jam sepuluh adalah masa untuk Syarina. Kalaulah dia tahu Syarina itu adalah Aryssa, mahu bunuh diri!
“Jadi, Wani memang suka aktiviti lasak. Wah! Fizal tak sangka dari wajah lembut Wani ni, rupanya Wani ni aktif panjat gunung. Dahsyatlah! Muka Wani langsung tak nampak ganas pun, lembut dan ayu. Ingatkan suka menari ballet ke, main piano ke, masuk kelas gubahan bunga ke, itu baru sesuai,” pujian Fizal membuatkan Wani tidak keruan lagi.
Fizal ketawa. Sejak dia kemalangan, inilah kali pertama dia ketawa riang di luar. Selalunya dia hanya ketawa dan berbual dengan satu-satunya Syarina Wirdayu.
“Ye ke, wajah lembut ke? Tak adalah! Awak ni pandai memuji oranglah!” Wani mengelak.

Merah muka Wani bila dipuji. Kembang hatinya. Casanova Kolej yang member pujian tu…dia senyum senang.

Sudah lama dia tidak dipuji oleh seorang lelaki. Kalau ada pun, cuma pujian daripada seorang yang berlagak macam lelaki. Aryssalah tu! Patutlah, ramai gadis yang terpikat dengan lelaki di hadapannya ini. Rupanya lelaki ini pandai menyusun ayat, membuatkan hati gadis cair bila berbual dengannya.
“Senang-senang, datanglah rumah Fizal. Boleh kita borak lama-lama sikit. Mama Fizal tak kisah. Lagipun Fizal senang berkawan dengan Wani… banyak cerita!” pelawaan lelaki itu diterimanya senang hati.
Fizal, Fizal… patutlah ramai yang terpikat! Aku pun dah naik cair dengar kau berbicara. Memang patutlah si Aryssa tu tak jemu menelefonnya setiap malam. Penangan godaan lelaki ini memang kuat! Aura cintanya cepat meresap dalam jiwa. Dia ni pakai susuk ke? Tak pun memang ada ilmu pengasih kot! Senang-senang je aku dah tergoda ni…

Aryssa merenung mereka dari kejauhan. Dilihatnya Wani dan Fizal berbual lama. Bukan dia sengaja tidak mahu menyertai mereka, tetapi entah kenapa hatinya rasa tidak menentu bila melihat lelaki itu. Pelbagai perasaan yang hadir dalam dirinya. Bersalah. Kasihan. Adakalanya satu perasaan yang sukar diucapkan datang bertimpa-timpa. Dia telah cuba untuk menamatkan drama yang diciptanya. Cuba untuk tidak menghubungi Fizal lagi, namun dia bagaikan tidak berdaya. Tidak mampu. Hatinya masih mahu menghubungi lelaki itu melalui telefon saban malam.

Dia sudah terlanjur merindui suara itu. Hidupnya bagaikan tidak lengkap kalau dia tak berbual dengan Fizal melalui telefon. Aryssa terlalu sayang untuk memutuskan hubungan itu. Biarlah mereka terus berhubung dengan suara itu, biarpun mereka masih terus bermusuhan tiap kali bertembung..

Lagipun dia tidak mahu, Fizal mengesyaki sesuatu andai mereka berbual. Suaranya pasti dapat dikesan Fizal.

Hujan di luar begitu lebat malam itu. Berlarutan sejak petang tadi. Mujurnya dia sempat tiba dari kolej ketika gerimis mendamparkan diri ke bumi. Kesejukan itu dapat dirasai segenap ruang bilik. Kesejukan itulah membuat kakinya ngilu yang amat sangat. Dia menarik selimut tebalnya hingga ke paras pinggang. Dia masih menunggu panggilan Syarina walaupun jarum pendek sudah jauh melangkau dari angka sepuluh.

Sebentar tadi dia baru sahaja habis berbual dengan Wani, gadis yang menemaninya di kolej siang tadi. Dia senang dengan gadis itu, ramah dan menghiburkan seperti Syarina. Pada Wani juga dia memberitahu perihal misteri Syarina. Dia juga menyatakan yang Syarina begitu istimewa, biarpun dia pernah didampingi berpuluh gadis tetapi mereka tak sama dengan Syarina.

Tapi siang tadi dia agak berkecil hati dengan sikap yang ditunjukkan Aryssa. Marah sangatkah Aryssa padanya? Kenapalah gadis itu begitu memusuhinya. Mungkin kerana sikapnya selama ini membuatkan Aryssa begitu membencinya, tapi sampai bila? Kadangkala dia terasa mahu berbaik dengan gadis ala tomboy itu, semuanya kerana nasihat si misteri Syarina.

Kerana nasihat si misteri itu juga dia sudah mula untuk melupakan apa yang berlaku antara dia dan Aryssa. Namun, si betina-jantan itu bersikap terlalu dingin. Jangan kata nak berbual, senyum Fizal pun tidak berbalas, sedangkan kedua keluarga mereka bersahabat. Untungnya, permusuhan mereka tidak dapat dihidu keluarga.

Fizal masih menanti panggilan daripada si misteri Syarina Wirdayu, tetapi hingga jam dua belas malam, hanya suara hujan yang masih tak jemu menemaninya.

Si misteri yang dirinduinya setiap malam, masih tidak menghubunginya. Fizal semakin resah. Gelisah bila telefon merah di atas meja tidak berdering seperti selalu. Kenapa dengannya? Dia sakitkah atau pergi mana-mana? Ataupun, ada saudaranya yang sakit dan meninggalkah? Semuanya berlegar di fikiran.

Kenapalah dia tak mahu bagi nombor telefon bimbitnya tidak pun alamat e-mailnya, tidaklah aku menunggu macam buah tak gugur!

SEMANIS SENYUMANMU -BAB 18

BAB LAPAN BELAS

Fizal sudah menanti di sisi telefon. Dengan susah payah dia beralih ke atas katil. Fizal tidak mahu menyusahkan mama mahupun ayah seperti hari pertama dia pulang ke rumah. Bersusah payah mama dan ayah mengangkatnya naik ke katil. Dia sudah mampu lakukannya sendiri kini.

Kemudian dia mengambil alat kawalan jauhnya dan memasang Hi-finya. Berkumandang lagi lagu Manisnya Senyumanmu dari kumpulan Elite. Dulu, Fizal tidak pernah ambil tahu tentang lagu-lagu semua ni. Sejak mengenali suara Syarina Wirdayu, lagu ini bagaikan sebati dengannya. Bagai ada satu perasaan yang meminta Fizal mendengar lagu ini. Fizal melirik ke arah jam dinding, beberapa minit lagi pukul 10:00.

Rasa tidak sabar benar dia nak mendengar celoteh Syarina Wirdayu. Padanya, Syarina adalah segala-galanya buatnya sekarang. Bukan lagi Suzanna, Lydia, Mira dan perempuan-perempuan lain yang Fizal pernah kenal. Dulu, Fizal rasa perempuan bagaikan permainan, boleh ditukar bila sudah jemu. Boleh dikumpulkan bila suka. Yang penting, bila dia berdampingan dengan mereka, lelaki lain akan cemburu. Fizal mahu jadi hero. Hero pada gadis-gadis yang didampinginya.

Sayangnya, ketika Fizal inginkan simpati daripada mereka, semuanya menjauhkan diri. Fizal terasa sunyi. Mujur ada Syarina yang masih lagi sudi menghulurkan sebuah persahabatan.

Fizal dikejutkan dengan bunyi telefon. Mencantas kenangan lamanya. Pantas tangannya mencapai ganggang.
“Assalamualaikum, Hai, Fizal! Dah makan ubat?” suara ceria Syarina membuatkan hati Fizal berbunga riang.

Suara yang dinanti telah muncul semula seperti malam-malam sebelumnya.
“Wa’alaikumussalam. Nak cakap dengan Fizal ye, sekejap ye,” Fizal berpura-pura memanggil.
“Fizal tak payah nak menyamar. Rina kenal suara Fizal, bunyi nafas Fizal pun Rina kenal…” Syarina ketawa.

Fizal senyum, biarpun senyuman itu tidak ada siapa yang Nampak. Memang Fizal rindukan tawa itu. Walaupun hanya suara itu yang menemaninya setiap malam. Tanpa wajah. Tanpa rupa.
“Lain kali Rina buat-buatlah tak kenal,”

Ini tak, tiap kali call mesti tau je aku yang angkat. Macam dia tahu-tahu je aku tengah tunggu panggilan darinya.

“Kenapa? Fizal rasa malu tunggu Rina call? Buat apa nak malu? Kita kan kawan…Rina tak malu pun telefon Fizal…”

Memang le malu. Mana tidaknya, Casanova Malaya dah terjatuh cinta dengan seorang gadis yang langsung tak dikenalinya. Tanpa wajah. Tanpa rupa. Hanya mendengar suara. malu siot!

“Kalau Rina bagi nombor telefon Rina kan senang. Bolehlah Fizal call bila-bila masa Fizal perlukan Rina…”
“Maknanya, Rina ni kawan masa diperlukan ajelah ye. Kalau masa Fizal tak perlukan, Fizal tak call ye? Sekarang Fizal perlukan Rina ke tak? Kalau Rina tak diperlukan sekarang, Rina nak letak telefon…” jawapan nada merajuk Syarina membuatkan Fizal terdiam.

Aiseh! Dia salah faham pula. Takkan Syarina merajuk? Habislah aku macam ni. Mana pernah aku memujuk awek, awek pujuk aku adalah. Hish, macam mana ni?

“Bukan macam tu maksud Fizal. Fizal nak Rina temankan Fizal setiap masa. Fizal… Fizal… sayangkan Rina,”

Isk, Memalukan! Selalunya, awek yang akan cakap macam tu pada aku dulu. Ini sudah terbalik. Nasib baik perempuan ni tak kenal aku.

“Cepatnya Fizal sayangkan Rina. Baru tiga bulan kita kawan. Tak kenal pun, macamana boleh sayang pula?”
“Tak boleh ke Fizal sayang Rina sebagai kawan?”

Memang Fizal sayang Rina bukan saje setakat sebagai seorang kawan, kalau boleh Fizal nak Rina jadi lebih dari itu. Fizal nak, Rina jadi permaisuri hidup Fizal. Rina sudi tak jadi permaisuri hidup Fizal?

“Fizal belum kenal Rina lagi, macam mana boleh sayang? Kalau Rina ni gemuk, rendah, hitam legam, macam mana? Masih sanggup nak sayang Rina?” umpan Syarina.

Fizal terdiam. Menggigit bibirnya.

Alamak! Habislah aku. Begitukah rupa dia? Gemuk, pendek… hitam legam macam negro? Sanggupkah aku?

“Jangan terlalu cepat menghulur sayang, nanti cepat juga kebencian tu datang…” Syarina berfalsafah.

Fizal terdiam lagi. Tidak terkata. Dia jadi pelik. Payahnya hendak memahami hati perempuan yang satu ini. Cakap macam ini, dijawabnya begitu. Tidak pernah habis ideanya untuk terus berkata-kata. Kerapkalinya, Fizal yang kematian ayat.
“Cerita pasal benci ni, Fizal teringat cerita siang tadi,” Fizal mengubah tajuk bual mereka.

Dia tidak mahu lagi belayar dalam perasaan sendiri. Dia tahu, gadis itu tidak akan sudi untuk menjadi teman hidupnya. Siapalah dia, hanya sekadar menjadi teman berbual gadis itu sahaja.

“Rina tahu, musuh ketat Fizal datang rumah tadi… tak sangka, rupanya dia tu anak kepada kawan baik mama Fizal. Kalau tengok mak dia…dahlah cantik. Lemah lembut, baik hati pula… Fizal memang suka mak cik Zakiah tu, dia baik macam mama Fizal juga. Dia pandai masak tau! Fizal suka masakan mak cik Zakiah tu, tapi anaknya buat Fizal sakit hati, Rina nak tahu tak?” panjang lebar cerita Fizal.

Semuanya diceritakan, sedikit pun tidak tertinggal. Dari mula dia bertekak dengan budak tomboy itu di kolej, hinggalah cerita budak tomboy tu datang ke rumahnya.

Diselangi dengan tawa Syarina, tidak henti pula Fizal berceloteh. Memang Fizal bencikan budak tomboy itu. Terlalu benci. Bukan budak tomboy itu sahaja yang dibencinya, malah tomboy yang ada seluruh dunia pun dia tak suka.
“Tak ada gunanya jadi tomboy ni. Bukankah elok kalau mereka jadi perempuan sejati? Hanya perempuan dan lelaki dilahirkan di dunia, segelintir lagi khunsa. Kenapa perempuan masih mahu berebut title lelaki sehingga sanggup membuat hubungan sejenis yang terang-terang menyalahi hukum Tuhan? Kenapa perlu menentang hukum alam? Fizal sendiri tak faham,” ujarnya.

Ternyata yang tersarang di hati Fizal adalah persaingan. Masih belum cukupkah sebegitu ramai perempuan yang pernah kau heret ke sana sini selama ini? Seisi duniakah mahu kau kuasai? Ah, lelaki ini lagilah susah nak faham. Tamak!
“Kalau Fizal tahu perkara itu salah, sepatutnya Fizal jangan membenci, tapi membimbing…” lembut suara Syarina Wirdayu membuatkan Fizal terdiam.
“sampai bila setiap kesalahan itu dihukum dengan perasaan sendiri? Bukankah lebih baik kita bimbing mereka daripada terus buat salah? Kalau kita yang normal ni tak tolong mereka, siapa lagi?”

Diam juga. Fizal sedikit rasa terpukul. Gadis itu seakan menyimbah semula kesilapan masa lalunya.
“Bukan sahaja perempuan berkelakuan lelaki, tapi lelaki berperasaan seperti perempuan lebih ramai, Fizal. Tapi…kita sendiri tak sanggup memberi mereka peluang untuk berubah. Masyarakat kita hanya tahu mengkritik. Jadi, pada dasarnya, kita juga bertanggungjawab apabila mereka jadi begitu…” panjang lebar Syarina berhujah.

Tidak sangka Syarina begitu tegas. Bernas pendapatnya. Jauh pandangannya.
“Rina macam sokong mereka je. Atau, Rina juga salah seorang daripada mereka?” pancing Fizal.

Dia sendiri mula was-was dengan identiti Syarina. Terlalu misteri. Entah-entah, bapuk!

Terdengar Syarina ketawa di hujung talian.
“Rina bukan tomboy atau bapuk. Rina seorang perempuan sejati secara lahiriah dan batiniah. Puas hati?” akuinya.

Fizal menarik nafas lega mendengar pengakuan Syarina. Sekurang-kurangnya tidurnya lena malam ini.
“Tapi…kalau Fizal berjaya menjadikan seorang tomboy sebagai perempuan sejati, bermakna Fizal benar-benar lelaki sejati,” cabar Syarina. Cabaran yang paling berat buat Fizal.
“Fizal takkan berbaik dengan orang begitu. Fizal benci, Rina. Tengok mukanya pun Fizal meluat…” luahan Fizal membuatkan Syarina mengeluh.
“Jangan terlalu membenci, nanti bertukar sayang….” Sebaris ayat itu membuatkan Fizal menelan liur.

Sayang? Tak mungkin Fizal akan menyayangi budak betina-jantan itu, never! Sudahlah sebijik macam lelaki. Kasarnya pula mengalahkan lelaki sejati. Macam tu nak jadikan teman hidup? Jadi kawan pun, belum tahu lagi. Hilang akal apa nak couple dengan betina-jantan tu. Silap haribulan, aku minta flying kiss dia bagi flying kick. Tak pasal-pasal, lebam mata. Hari tu, dah lah lebam dahi kena pelangkung!

“Hello, Fizal, ada lagi ke? Dah sampai bulan ke bintang ni? Fizal memang kuat berangan ya?”

Lamunannya terhenti dengan usikan itu.
“Rina, Betul ke kalau kita terlalu benci nanti jadi sayang?” uji Fizal.
“Yups! Selalunya begitulah, kenapa?”
“Kalau macam tu, Rina bencilah pada Fizal. Suatu hari nanti, Rina akan sayang pada Fizal. Boleh ke macam tu?” soalnya.
“Memang Rina bencikan Fizal pun. Siapa kata Rina suka pada Fizal? Memang selama ni, Rina benci sangat sangat pada Fizal!” kata Syarina.
“Kalau benci kenapa Rina call?” perangkapnya. Dia tahu Syarina mempermainkannya lagi.
Dan perangkap itu mengena bila tiada lagi suara di hujung sana.

Lama Syarina terdiam.
“Dulu Rina benci. Tapi sekarang, dah jadi… sayang!” perkataan ‘sayang’ dibisikkan hingga tidak kedengaran di telinganya.
“Sekarang dah jadi apa? Tak dengarlah!” Fizal tak puas hati dengan bisikan gadis itu.

Dan tiba-tiba Fizal terus mendengar nada yang menandakan gadis itu telah meletakkan telefonnya.

Rina, Rina, payahnya nak selam hati kau ni. Dah dekat tiga bulan bertelefon dan saling mengenal. Dah lah tak mahu tunjuk muka, nombor telefon pun tak sudi nak bagi. Betul-betul misteri lah dia ni… tapi ye ke dia nak kawan dengan aku betul-betul ataupun dia cuma nak main-mainkan aku je?

Ah! Rina, kemisterian kau ni selalu membuatkan aku rasa tak menentu! Rina, Rina, Rina… muncullah kau dalam realiti!

SEMANIS SENYUMANMU -BAB 17

BAB TUJUH BELAS

“Mak nak ke mana?” tanya Aryssa bila dilihatnya Zakiah bersiap-siap memasukkan kuih dan sup herba ayam ke dalam mangkuk tingkatnya.

Bukan kali pertama dilihat emaknya memasak untuk anak mak cik Salina yang sedang sakit itu, tetapi sudah acap kali benar. Baik betul emak pada anak mak cik Salina, sedangkan anak teruna itu amat memusuhi Aryssa.
“Rumah mak cik Salina kaulah. Nak pergi, tak? Kesian tengok si Fizal tu, berkerusi roda ke sana ke sini… jomlah! Dia kan kawan sekolej kau. Selalunya anak mak ni ambil berat kalau kawan-kawan sakit,” Zakiah tersenyum menoleh anak kesayangannya.

Dia hairan bila Aryssa bagaikan tidak suka untuk melawat Fizal. Sedangkan jika ada kawan-kawannya yang lain sakit, dialah orang yang paling risau. Pernah semasa dia dalam darjah empat, ada seorang kawannya terkena chicken pox, sanggup dipujuk ayahnya melawat kawannya itu di hospital. Kemudian, dia sendiri yang dijangkiti penyakit itu.

Semasa di tingkatan lima pula, seorang kawannya kemalangan motorsikal. Setiap hari juga Aryssa menangis. Berkurung di bilik sehingga menjejaskan kesihatan. Dia demam teruk dan terpaksa dirawat di hospital. Anak gadis kesayangannya itu memang prihatin dengan orang sekelilingnya yang sakit. Orang sakit perlukan hiburan. Melawat orang sakit akan menghiburkan pesakit. Itulah yang sering dilakukannya.
“Malas lah, mak. Ary nak…”
“Dah. Jangan nak bagi alasan, ikut mak. lagipun Ary tak ada assignmentkan? Kalau ikut mak, boleh juga Ary kenal rapat dengan keluarga makcik Sal tu,” usul Zakiah.

Akhirnya Aryssa mengalah dengan ajakan ibunya. Sungguhpun selama ini dialah orang yang paling liat untuk mengikut ibunya ke mana-mana, namun desakan ibunya kali ini membuatkan dia mengalah. Separuh hati sahaja sebenarnya.
“Rajinnya mak ke rumah dia. Sejak dia sakit, Ary tengok banyak kali mak dan ayah pergi jenguk dia. Teruk sangat ke dia, mak? Boleh makan lagi tak?” Aryssa menghalakan tangan kanannya ke mulut, menunjukkan isyarat itu pada emaknya.
“Hish! Budak ini, main-main pula. Fizal tu memang sakit teruk. Lagipun hari tu, dia teringin nak makan kek gula hangus ni. Apa salahnya mak buatkan…”

Memang sebenarnya Aryssa teringin sekali mahu melihat keadaan Fizal. Mendengar suaranya setiap malam, membuatkan Aryssa jatuh kasihan. Selama ini hanya mendengar emaknya bercerita tentang Fizal. Kata emak, kedua-dua kakinya patah dan dimasukkan besi. Belakang badannya pula cedera teruk ketika trailer itu menyeretnya sejauh lima puluh meter. Tidak dapat Aryssa bayangkan betapa ngerinya rupa belakang si Fizal itu. Kalau dibiarkan tidak berbalut, mesti berulat! Geli!
Perodua MYVi hijau pucuk pisang milik Zakiah sudah memasuki pagar banglo di atas bukit itu. Sesampai sahaja di situ, ibunya sudah hilang ke dalam banglo setingkat bewarna kuning air. Keluar dari perut kereta, Aryssa terus ke halaman di sisi rumah. Dia terus menyedut udara petang yang segar dari atas bukit itu. Ini kali kedua dia bertandang ke rumah itu.

Kawasan rumah Fizal memang cantik. Dari atas bukit itu kelihatan rumput hijau yang membentangi padang golf berdekatan rumahnya. Di tengah-tengah padang golf terdapat beberapa buah tasik yang beriak air bewarna biru. Pemandangan yang begitu mengasyikkan di sebalik pembangunan yang pesat.
“Apa kau buat kat sini, hah?” jerkah seorang lelaki berkerusi roda.

Aryssa berpaling. Cemburut wajah Fizal dijumpanya. Di atas ribanya ada beberapa keping kad yang pernah dikirim Syarina.

Tak padan dengan kerusi rodanya, sombong!

Aryssa merenung Fizal dengan pandangan sinis, walaupun agak kasihan melihat keadaan lelaki itu. Kaki kirinya terpacak tiga batang besi berbentuk arial televisyen manakala kaki sebelah kanan pula bersimen hingga paras lutut. Di simen putih itu tertera bermacam jenis tulisan, mungkin hasil nukilan teman-temannya.

Mata Aryssa tertumpu pada satu lukisan bunga ros pada simen itu dan tulisan yang tertulis “Syarina Wirdayu, Manisnya Senyumanmu”. Hatinya diragut rasa terharu. Namun dalam terharu itu, ada juga rasa lucu bila melihat lelaki sombong dihadapannya itu sebenarnya sedang memuja Syarina Wirdayu.
“Hoi, Budak betina-jantan! Apa kau buat kat rumah aku?” sergahan Fizal membuatkan Aryssa merenung lelaki itu bersahaja seperti tadi. Dia masih tidak membalas kata-kata lelaki itu.

Malas aku nak layan lelaki pelik ni. Dalam telefon bukan main lagi lembut dia bercakap. Bila jumpa, menengking orang macam dia seorang je ada anak tekak. Aku tengking balik karang, baru ada akal!

Nasib baik ini rumah dia. Kalau rumah aku, dah tentu kena pelangkung mamat ni. Inilah perkara pertama yang dia buat bila jumpa aku, sebenarnya. Menengking macam nak terkeluar anak tekak. Kalau macam ni, sampai kiamat kau tak dapat tengok manisnya senyuman aku ni, Fizal!

Fizal di hadapannya begitu berbeza daripada Fizal yang selalu berbual dengannya melalui telefon. Ikutkan hatinya, mahu saja disiat-siatkan hati lelaki sombong itu.

Lelaki itu seakan geram dengan Aryssa yang langsung tidak mengendahkan kata-katanya. Semakin Aryssa dian tak menjawab, semakin sakit hatinya. Seakan main-main pula dia!
“Kat sini tak ada orang yang jantina bercampur macam kau… Kat sini, yang ada… perempuan sejati dan lelaki sejati. Tak ada campur-campur!” tempelak Fizal lagi.

Aryssa merenung lagi ke arah Fizal. Tanpa apa-apa reaksi. Pada pandangannya, lelaki ini memang anti-tomboy ataupun dia masih marah dengan kejadian yang berlaku antara mereka beberapa bulan lalu. Tidak pun, awek lelaki ini pernah dirampas budak tomboy. Jadi, rasa tercabarlah bila tengok awek tomboy yang anggun dan ayu macam aku ni.
“Oh! Ek? Tapi…kat sini ada manusia campuran robot. Kalau manusia sejati, jalan pakai kaki, tapi …kalau manusia campuran robot, jalan pakai besi,” sindir Aryssa membalas kata-kata pedih Fizal setelah lama dia mendiamkan diri.

Saat itu juga wajah Fizal berubah menjadi merah. Merah padam. Menyala-nyala. Seakan ada api sedang marak dalam dirinya.
Mulanya Aryssa memang malas nak menjawab, tetapi lelaki itu seakan sengaja cari pasal. Sengaja mencabarnya untuk terus bertelagah.

Tak tahu ke mulut aku ni bisa macam racun ular tedung. Bukan ular tedung biasa tahu? King Cobra ni! Hah! Kan dah kena sebijik, jangan marah!

Lelaki itu bagaikan mahu berlalu, terkial-kial dia memusingkan roda pada kerusinya. Aryssa yang memandangnya terasa simpati. Menyesal pula mengeluarkan kata-kata kasar padanya. Dia lantas mencapai pemegang kerusi roda dan cuba menolak Fizal. Sebelum sempat dia menolak, tangannya ditepis kasar.
“Tak payah nak buat baik dengan akulah!” bentaknya, sombong.

Tengoklah tu, masih nak sombong lagi, tak sedar diri betul!

Belum sempat Aryssa membalas, Salina dan Zakiah keluar bersama dulang yang berisi makanan dan minuman menuju ke meja jati di bawah Gazebo di halaman. Riuh mulut emak mereka mengajak makan bersama-sama.

Fizal yang pada mulanya mahu masuk ke rumah, terus terhenti. Barulah Fizal tahu rupa-rupanya si betina-jantan yang dibencinya sangat-sangat itu anak kepada mak cik Zakiah. Namun, bila tengokkan gaya Aryssa dan mak cik Zakiah, terlalu jauh bezanya. Aryssa kasar dan tomboy sedangkan Mak cik Zakiah jauh lebih lemah lembut dan seratus peratus bercirikan seorang wanita Melayu.

Semasa minum petang itu, Aryssa lebih banyak berdiam dan mendengar celoteh emaknya dan mak cik Salina. Fizal juga begitu, malah sesekali merenung Aryssa dengan pandangan tajam yang menakutkan. Seakan ada dendam yang masih terbuku di dadanya.

Emaknya pula melayan Fizal makan, macamlah Fizal tu anaknya.
“Fizal makan banyak sikit tau. Sup herba ni mak cik renehkan untuk Fizal, biar luka tu cepat sembuh. Ni kek gula hangus yang Fizal teringin nak makan hari tu. Makan ye, mak cik nak Fizal cepat sembuh!” ramah mulut Zakiah mempelawa anak muda itu makan.

Zakiah menyenduk sup herba yang dimasak khas untuk anak teruna Salina. Wapnya berkepul-kepul naik menyebarkan wangi aromanya. Masih panas!

Anak muda itu mengangkat mangkuk kecil berisi sup panas sambil menghirup kuah sup yang masih berasap. Mencicipnya perlahan dan hati-hati. Kemudian mula menikmati keenakannya.

Nikmat rasanya. Pandai betul mak cik Zakiah masak, serba cukup rasanya. Kek gula hangus ni memang kegemaran aku, sedap betul kek ni. Cukup rasa manis, lemak. Kalaulah budak betina-jantan ni tak ada depan aku, berselera juga aku nak habiskan sepiring kek ni.

“Terima kasih, mak cik. Susah-susah mak cik masakkan untuk Fizal,” ucap Fizal sambil menghadiahkan senyuman manis kepada Zakiah.

Pada masa yang sama, Aryssa terasa seakan mahu memuntahkan isi perut melihat senyuman Fizal pada emaknya.

Orang kalau nak tackle mak, tacklelah hati anak dulu, eh! Betullah tu, nak tackle anak kena tackle mak dulu. Tapi kalau dah tengok saja muka aku, muka dia berubah macam askar Israel, baik tak payah. Ngabiskan boreh je!

“Sama-sama. Mak cik bukan apa, mak cik dah biasa jaga orang sakit ni. Orang sakit ni, seleranya serba-serbi nak kena jaga. Kalau tidak, susahlah!” ucap Zakiah.
Memang Fizal tahu, mamanya sering bercerita yang mak cik Zakiah memang mengambil berat jika ada orang sakit ketika mereka berada di asrama dulu. Malah, kerana minatnya terhadap perkhidmatan seperti itu, mak cik Zakiah telah mengambil kursus kejururawatan dan pernah menjadi jururawat selama lima belas tahun.
“Jadi Ary dan Fizal dah kenallah ye? Sekolej kan, tak kan tak pernah terserempak,” ujar Salina, bila dilihatnya Aryssa diam tanpa berbicara walaupun sepatah. Tika itu Fizal menggeleng dan Aryssa pula mengangguk.

Zakiah dan Salina saling berpandangan.

Hish! Entah siapa yang nak berkenalan dengan dia, perempuan tak cukup sifat. Tuhan dah jadikan jantina tu perempuan, ada hati nak jadi lelaki! Macamlah bagus! Walau aku kenal hingga tujuh keturunan kau sekalipun, aku takkan mengaku aku kenal kau, betina-jantan! Datang rumah orang menyakitkan hati saja!

“Mana satu betul ni? Kenal ke tak? Hai, Aryssa dah tak reti nak bercakap ke? Kalau tidak, mulut dialah yang banyak sangat macam bertih digoreng…” tanya Zakiah pula.

Hairan juga dia bila dilihatnya Aryssa lebih banyak berdiam diri hari ini. Kalau tidak, anak itulah yang paling banyak mulut. Ada sahaja bahan untuk berbual. Ada sahaja perkara mahu diusik. Tambah kalau dengan rakan sekolej, pasti banyak cerita yang dia akan dengar. Kalau bertemu dengan si Wani tu lagi lah, habis semua gelaran untuk orang keluar dari mulut mereka.

Hari ini anak gadisnya tu dah bertukar tingkah pula. Tiba-tiba jadi pendiam. Takkanlah anak itu terpikat dengan anak teruna si Salina ni. Kalau betul pun, apa salahnya. Dia tidak menghalang. Cuma anak muda ini, renungannya pada Aryssa memang lain, macam ada sesuatu yang tidak kena antara mereka.
“Actually, Ary kenal dia…tapi dia tak kenal Ary!” jawabnya, ikhlas dan bersahaja. Sambil matanya mengerling ke arah Fizal.

Eleh! Macam aku heran sangat nak kenal dengan kau. Nasib baik, mak kau ni baik hati, kalau tak, tak hingin aku nak mengaku aku kenal kau pun! Aku kenal kau pun bukan kerana perangai baik kau, tapi perangai buaya tak guna kau tu! Boleh blah la buaya tempang! Kau ingat lepas ni ada lagi ke burung-burung yang nak menyerah diri ke mulut kau, yang kau nak berlagak sangat tu. Kira baik jugalah aku ni, nak juga datang melawat!

“So, sekarang kamu berdua berkenal-kenallah… nanti apa-apa hal di kolej tu, bolehlah Aryssa tengokkan Fizal. Maklumlah, Fizal ni tak sihat lagi…” pinta Salina.

Besar hatinya kalau Aryssa mahu menjalin hubungan dengan anak terunanya. Perkara itu juga sudah dibincangkan dengan Zakiah. Walaupun Zakiah seperti tidak mahu memberi kata putus, tetapi dia tahu kawan baiknya itu setuju dengan permintaannya.
“Tak apalah mama, Fizal tak mahu menyusahkan sesiapa. Fizal boleh buat sendiri. Lagipun ramai kawan-kawan lain lagi yang sekelas boleh bantu Fizal,” balas Fizal setelah sekian lama berdiam diri.

Eleh, Jual mahal konon! Macamlah aku teringin sangat nak tolak kerusi roda dia tu… Huh! Pinggan tak retak nasi tak dingin, kau tak nak…kau ingat aku teringin? Boleh jalan!

“Hah, Kawan Fizal yang selalu call tu, apa namanya? Syarina? Dia sama kolej dengan kamu berdua juga ke?” pertanyaan mak cik Salina membuatkan Aryssa hampir mahu menyemburkan fresh orange yang baru diteguknya.

Eh! Mana mak dia tau ni? Mulut tempayan betul jantan ni, semua nak cerita kat mak dia. Betullah, anak manja! Ok-oo, baru aku teringat, akukan pernah hantar kad pada si Tempang ni!

Nasib baik Aryssa dapat mengawal keadaan itu. Nasib baik juga lelaki itu tidak mengesyaki apa-apa.
“Tak lah, dia sekolah lagi. Tahun ni ambil STPM,” jawapan itu membuatkan Aryssa berpaling ke arah lain, menahan senyum.

Kah! Kah! Kah! Confident je! Kalau kau tahu Syarina kau tu sekarang ada depan kau ni hah, silap-silap kau tak maafkan mulut kau yang cabul tu mengutuk aku betina-jantan!

“Rajin budak tu telefon, boleh di katakan setiap malam. Tapi Fizal tak pernah bagi mama cakap dengan dia. Teringin juga mama nak kenal Syarina tu. Ajaklah dia datang rumah. Hah, Fizal pun call lah Aryssa, boleh borak-borak. Bukan apa… mama tak mahu Fizal rasa boring. Bolehkan Aryssa?” tanya Salina lagi.

Aryssa cuma senyum sambil mengangguk-angguk. Menahan diri. Jangan nanti Nampak gelojohnya dia di hadapan orang tua. Budi bahasa kena juga jaga. Libatkan nama baik keluarga. Apalagi di hadapan kawan baik emaknya ini.

Boleh saja, mak cik. Lagipun, memang tiap-tiap hari saya telefon anak mak cik nak mengajar anak mak cik jadi anak yang baik. Jangan jadi buaya…karang mati kena tuba!

Fizal tidak menunjukkan sebarang reaksi, tapi hatinya bagai meluat melihat senyuman yang dihadiahkan Aryssa pada mamanya.

Nak call dia? Malang betul! Mama ni, macam tak ada orang lain nak dihalakan, carilah perempuan yang cun sikit! Ini tidak, ada ke budak betina jantan ni? Hie! Orang tak ada taste je yang sanggup nak bercouple dengan dia… Lagipun Fizal kan dah ada Syarina Wirdayu. Awek aku tu gadis berwawasan, tau! Lemah lembut, sopan santun, suara pun tak adalah macam guruh. Bukan macam kau, pakaian dahlah macam jantan. Macamlah bagus sangat dengan cap terbalik kau tu. Ingat ada le orang yang berkenan dengan penampilan kau tu!

Aku sudah tidak perlukan mana-mana gadis lain lagi nak temankan. Aku dah ada Syarina Wirdayu, lah. Dengar nama je kau dah gerunkan? Belum lagi kau tengok orangnya tau. Kalau kau tengok, mahu kau menangis tiga keturunan sebab tak dapat lelaki romantik dan macho macam aku ni. Sorrylah budak betina-jantan, you are just not my type!

Aryssa mulai meluat melihat cara pemuda itu memandangnya. Penuh dengan renungan sinis yang menyakitkan hati. Saat itu, mahu saja dia menarik emaknya, mengajak pulang.

Alahai, jantan ni. Buat muka sinis macam tu. Macamlah aku ni hadap sangat dengan muka dia tu. Setakat Syarina, eleh! Apa sangatlah Syarina yang aku cipta tu. Aryssa ni lagi romantic tau! Lagi setia, kalau tak percaya tanyalah aku sendiri.

SEMANIS SENYUMANMU -BAB 16

BAB ENAM BELAS

Pertemuannya dengan Linda memang sengaja dirancang. Kalau boleh, dia tidak mahu terlibat dengan hubungan songsang mereka. Aryssa tak mahu bersubahat dengan manusia seperti kaum pada zaman Nabi Luth. Pada masa yang sama, dia juga tidak sanggup melihat mereka terus hanyut dalam dunia yang mereka ciptakan sendiri.
“Aku bukan tak mahu berkawan dengan kau. Tapi aku bukan seperti yang kau sangkakan. Aku masih perempuan, walaupun perwatakan aku nampak macam lelaki!” tegas Aryssa.

Kerana perwatakannya yang sebegitu menimbulkan banyak salah faham. Ramai yang menganggapnya yang bukan-bukan. Dia masih lagi waras. Masih lagi ingat Tuhan. Masih juga sedar kehidupan songsang sebegitu hanya merugikan diri sendiri. Menambahkan lagi gejala social dalam masyarakat. Entah apa indahnya hidup sebegitu.
“Tapi…Linda sayang Ary. Linda tak dapat nak padamkan perasaan Linda pada you. I really love you, Ry!” rintih Linda.

Gila! Memang perempuan di hadapannya sudah gila. Entah dia sedar atau tidak. Cara hidup sebegitu membawanya ke jalan yang sesat. Jalan buntu. Itu bukannya cara hidup yang normal.
“Look at me, Linda. Kau kena terima kenyataan. Aryssa adalah seorang perempuan, bukannya lelaki. Hubungan antara perempuan dengan perempuan hanya boleh dijadikan kawan atau sahabat, bukan kekasih… Takkan kau nak berkahwin dengan perempuan? Impossible!” bentakan Aryssa membuatkan Linda menangis.

Linda melentukkan kepalanya di bahu Aryssa. Air mata berjejeran di pipi gebunya. Air mata sebegitu mungkin boleh mencairkan hati lelaki, namun berertikah buat Aryssa?

Aryssa menolak kepala Linda perlahan. Mukanya berkerut. Rimas. Namun, jauh di sudut hatinya, tercalit segaris kasihan buat gadis cantik itu. Sayang benar, kecantikannya itu dipersiakan.
“Please… Linda! Kau perlukan lelaki bukannya perempuan macam aku. Kita ni sama jantina…kita tak boleh buat macam ni Linda!” Aryssa kembali berlembut. Tak tergamak hatinya berterusan remukkan hati Linda.
“Hubungan macam ni bukannya hubungan yang normal, Linda. Salah. Salah dalam masyarakat dan agama kita…” sambung Aryssa.

Linda tidak berkata apa-apa. Hanya esaknya yang terdengar. Hanya lembut jemarinya menyapu pipi yang basah. Hanya air jernih meluncur laju di kedua-dua pipinya.
“Kau kena cari lelaki untuk sayangkan kau, belai kau. Itu cara hidup yang betul. Itu yang sepatutnya… tapi, dalam waktu semuda kita sekarang, lebih baik kau fikirkan tentang pelajaran. Itu yang akan tentukan masa depan kita nanti,”tegas Aryssa.
Bukan Aryssa berniat hendak tunjuk pandai pada Linda. Dia rasa ada tanggungjawab untuk nasihati Linda. Perasaan songsang Linda harus dihentikan. Aryssa tidak mahu Linda berterusan menyintai dirinya. Mana mungkin dia menyintai kaum sejenisnya sendiri. Semua itu hanyalah perasaan yang bersangkutan dengan nafsu syaitan yang mahu menyesatkan manusia. Aryssa tidak sanggup untuk menjadi sebahagian daripada mereka.
“Pandainya Ary nasihatkan Linda. Diri you sendiri macam mana? You juga hipokrit!” tempelak Linda.

Matanya masih basah. Sedu sedannya masih kedengaran. Dia menangis kerana malu diperlakukan begitu. Mana mungkin ada tomboy dan pengkid yang menolak cintanya mentah-mentah.

Aryssa terpaksa menyingkap sejarah yang mengubah luarannya. Sejarah yang tidak mungkin berulang. Memang Aryssa sendiri memerlukan lelaki untuk dicintai, tetapi lelaki itu tidak kunjung datang. Ataupun mungkin ada gantinya, Aryssa sendiri tidak pasti.

Linda tunduk mendengar cerita Aryssa. Ada riak kesal di sebalik wajahnya yang murung. Barangkali dia malu dengan perbuatannya selama ini. Malu kerana cintanya ditolak bulat-bulat oleh Aryssa.

Padahal sebelum ini, berebut pengkid dan tomboy mahu mendekatinya. Linda amat popular dikalangan pengkid dan tomboy. Asal sahaja mereka berjaya keluar dengan Linda, masing-masing akan bercerita tentang kehebatan mereka.

Namun, hati gadis itu terpaut pada Aryssa yang disangkanya sama seperti Danny, Raz, Fickie dan Jojie. Kini baru Linda tahu, selama ini Aryssa bukanlah orang yang boleh diharapkan. Dia sendiri tak pasti apa yang dimahukannya daripada seorang perempuan. Yang pasti dia sudah terlanjur terlalu jauh untuk berpatah semula.
“Bertaubatlah, Linda… belum terlambat. Kita kadangkala lemah dengan perasaan sendiri. Tapi hakikatnya, perasaan itu tidak sepatutnya berada di dalam diri kita. Cuba mencari sesuatu yang kita tak nampak itu tak salah, tapi adakalanya pencarian kita itu bukan berdasarkan akal…” kata-kata Aryssa ditelannya.

Memang benar, selama ini dia mencari sesuatu yang bukan berdasarkan akal tapi nafsu. Dalam diam Linda mengagumi Aryssa. Ternyata gadis yang kelihatan nakal dan agak sombong ini rupanya punyai personaliti yang positif. Linda perlukan perubahan itu. Perubahan pada akal dan perasaan.
“Kalau kau nak jadi kawan aku, bila-bila masa aku bersedia. Tapi… kawan, jangan lebih dari tu…” tutur Aryssa sambil menekankan perkataan “kawan”.

Ada sejalur sinar yang bercahaya terpalit dari sepasang mata teduh gadis itu. Ada senyum terukir di sudut bibirnya.
“Betul?” Linda bagai tidak percaya.

Aryssa angguk.
“Saya Linda… boleh jadi kawan baik saya tak?” tutur Linda sambil tersenyum manis. Sambil mengesat pipi basahnya juga.

Aryssa turut tersenyum. Menyambut tangan Linda yang terhulur dan menggenggamnya kemas. Moga ada sinar baru untuk Linda, harapnya.


**** ************** ****

Fizal menatap kad-kad pemberian Syarina. Kebanyakan kad itu dibuat sendiri. Syarina seorang yang kreatif dan pandai melukis. Lukisan kartunnya sangat menarik dan comel. Dia kagum melihat hasil kerja tangan itu, namun masih sukar untuk dia menyelami kejujuran gadis itu padanya.

Telefon di sebelah katilnya tidak pernah mungkir untuk berdering tepat jam sepuluh. Pukul 10:02 minit, Fizal melirik jam dinding sejurus itu bibirnya mengukir senyuman.
“Hello, nak cakap dengan siapa?”
“Hello, nak cakap dengan Fizal, boleh?” pertanyaan itu membuatkan Fizal senyum panjang.
“Hari ni kenapa lewat dua minit? Nak kena denda ni…” guraunya.
“Alah, lewat sikit pun kena denda? Tak aci la...”
“Tak kira, Fizal denda. Tolak dua bulan dari tempoh Rina nak jumpa Fizal, setuju?” Fizal cuba memancing reaksi Syarina.
“Setuju. Tapi, kalau Rina call awal kena tambah tempoh masa, okey? Esok Rina call awal setengah jam… maknanya, tambah tiga puluh bulan baru kita jumpa…deal?” Gadis itu memulangkan paku buah keras.
“Rina tu memang saja tak mahu jumpa Fizal lah tu… Mentang-mentanglah Fizal dah cacat macam ni. Rina pun sudah tak mahu berkawan dengan Fizal. Sudahlah awek-awek Fizal semuanya pulaukan Fizal…Rina pun sama juga. Tak apalah. Apa nak buat, Fizal sedar…” rajuknya.

Dia sengaja memancing simpati gadis itu. Teringin sekali dia menatap wajah tuan empunya suara yang sering menciptakan malam indah untuknya. Tanpa suara itu, dia gelisah. Tidurnya tidak lena.
“Aik apasal tetiba sensitif pula ni? Merajuklah tu. Takkanlah Rina tak mahu kawan dengan Fizal, jejaka idaman gadis Malaya...” gurau Syarina. Namun dia sedikitpun tidak menyangka lawaknya membuatkan suara lelaki itu berubah.
“Perlilah tu… dulu memang idaman gadis Malaya. Tapi sekarang…Fizal sudah tak berguna pada mereka. Rina, Fizal kalah dengan hidup Fizal sendiri. Fizal malu nak bersemuka dengan dunia luar,” Fizal mulai serius.
“Tak tahu macam mana Fizal nak ke kolej dengan keadaan begini? Fizal malu berdepan dengan orang. Kawan-kawan Fizal yang datang melawat pun kadang-kadang mengutuk, mengejek Fizal dengan kecacatan Fizal yang ada sekarang. Fizal dah ada gelaran baru tau… Si Tempang, sedap tak nama tu?”

Fizal sudah tidak mampu lagi menceriakan suaranya. Selama ini, dia tidak pernah meluahkan kepada sesiapa, tetapi dia mesti mengeluarkan apa yang terbuku di hatinya selama ini. Memang dia kalah. Kalah sebelum sempat menempuh perjalanan hidup.
“Fizal, Rina minta maaflah kalau Fizal terasa dengan Rina. Rina gurau je tadi…janganlah ambil serius,” Syarina ditumbun rasa bersalah.
“Fizal belum kalah lagi. Apa yang Fizal rasa sekarang cuma sementara. Fizal tahu tak, ada lagi orang yang lebih teruk keadaannya berbanding Fizal sekarang. Ada yang sedang berhadapan dengan maut. Ramai lagi orang yang kemalangan, cacat anggota, paralysed, tapi…Tuhan masih beri Fizal peluang untuk teruskan perjuangan,” lembut suara Syarina Wirdayu.
“Fizal kena kuat melawan perasaan, bukannya melawan ketentuan. Semua ini ujian Allah. Apa yang sudah ditentukan pasti ada hikmahnya, Fizal. Allah itu Maha Adil, Maha Mengetahui. Kita tak tahu semua tu kalau kita tak tempuhi dengan jayanya,” sambungnya lagi.

Rupanya lelaki itu tertekan dengan takdir yang menimpa. Saat itu dia teringat Amir. Amir yang tidak mampu melawan perasaan. Kerana itu lah, lelaki itu melarikan diri jauh dari dunianya. Amir yang pernah dikagumi kerana ketegasannya, kalah sebelum berjuang. Kalah melawan dirinya sendiri. Syarina tidak mahu semangat Fizal serapuh Amir.
“Tapi, kenapa Fizal yang kena terima semua ni? Kadang-kadang Fizal rasa tak mahu hidup lagi, kenapa Tuhan tak cabut saja nyawa Fizal masa accident hari tu?” bentak Fizal, menyesali segala takdir yang menimpa dirinya.
“Banyak-banyak beristighfar Fizal. Kita tak boleh melawan qada’ dan qadar Allah. Hidup dan mati kerjaNya. Dia nak bagi peluang Fizal perbetulkan segala kesalahan yang pernah Fizal buat. Sebab Allah sayangkan Fizal…” lirih suara Syarina Wirdayu.
Kalaulah kata-kata itu diucapkan ke telinga Amir, masihkah dia seperti kini? Terus hanyut dalam dunianya yang sengaja diabaikan. Dunia ini terlalu luas untuk engkau lari, lelaki.
“Fizal kena bersyukur sebab Fizal hidup lagi. Masih ada peluang untuk bina hidup baru. Ada juga peluang ubah hala tuju…bukannya berterusan lakukan kesilapan. Jadi, manfaatkan peluang yang ada. Bukan mudah nak dapat peluang kedua,”

Fizal terdiam. Tenggelam dalam kata-kata Syarina Wirdayu.
“Kalau Fizal mati dalam kemalangan tu… kita tak boleh berbual macam sekarang…” pujuknya lagi supaya lelaki itu tabah menghadapi takdir yang ditentukanNya.

Syarina menarik nafas dalam-dalam. Dia mahu berikan apa yang sepatutnya diberikan pada Amir dulu. Dia tidak mahu lelaki itu putus asa hanya kerana satu kemalangan, walaupun dia sendiri sebenarnya juga berhadapan dengan ujian. Ujian yang lebih getir. Ujian yang kadangkala membuatkannya hilang semangat untuk hidup.
“Fizal, memang Rina tak rasa apa yang Fizal rasa, tapi sekurang-kurangnya…Fizal masih ada keluarga dan kawan yang akan menjenguk. Fizal cuba anggap kutukan kawan-kawan itu sebagai satu gurauan dan semangat untuk Fizal meneruskan perjalanan hidup,” nasihatnya tnpa putus.
“Fizal tak boleh putus asa, hidup mesti diteruskan. Kecederaan Fizal tu hanya sementara. Nanti sembuh juga…” ucapnya lagi lambat-lambat.

Syarina sendiri tidak percaya dia mampu mengeluarkan kata-kata nasihat sebegitu sedangkan dia sendiri kadang-kadang putus asa dengan apa yang ditentukan untuknya. Adakalanya dia sendiri merasakan kehidupannya langsung tidak bermakna. Agak sering juga dia merasakan takdir Tuhan sentiasa tidak adil padanya.
“Fizal ingat setiap kata-kata Rina, Fizal rasa bertuah sangat sebab Rina sudi nak kawan dengan Fizal. Terima kasih Rina!” bergetar suara Fizal saat mengucapkan itu.

Fizal dapat rasakan semangat baru setelah mendengar kata-kata Syarina. Sekurang-kurangnya dia masih mempunyai Syarina dan kekuatan semangatnya.

Fizal membetulkan kedudukannya setelah penat duduk membengkokkan kaki, menahan kesakitan yang begitu menyengat kakinya. Lagu Manisnya Senyumanmu berkumandang di Hi-fi. Selepas beberapa minggu kehadiran Syarina Wirdayu, lagu itu menjadi lagu wajib untuk didengarnya setiap hari.

Kurasa satu dunia sudah mengerti perasaanku padamu. Aku merindu oh merindu senyumanmu yang menawan kalbu. Lirik itu sentiasa berdendang di sudut hatinya. Di mindanya.

Lama mereka berdiam melayan perasaan masing-masing. Bagaikan tiada apa lagi yang mahu diperkatakan, namun masing-masing enggan untuk meletakkan telefon. Takut kerinduan mencengkam sehingga malam esok.
“Okey, apa perkara pertama yang akan Fizal buat kalau jumpa Rina?” Soalan Syarina menghentikan lamunannya.

Argh! Potong betullah, minah ni. Baru je aku nak bayangkan rupa dia macam mana, macam Fasha Sandha ke, macam Emelda Rosmila ke… atau macam Emelda Rosmila dalam Manjalara… erkh!

“Err… Fizal nak suruh Rina senyum untuk Fizal”

Pertama kali jumpa, aku nak tengok muka Rina tu dulu. cun ke tak, kalau cun nak suruh Rina kiss… ish! Nampak sangat gelojohnya! Lagipun mesti dia kata aku tak sedar diri. Dah tempang macam ni, ada hati nak awek cun!

Jawapan apa ni? Fizal sendiri tidak mengerti dengan dirinya sendiri.
“Eleh, Tak mencabar langsung!” pintas Syarina.
“Tapi Fizal nak senyuman yang paling manis di dunia… boleh buat ke? Rina pula apa perkara pertama Rina nak buat kalau jumpa Fizal?”

Debaran penuh makna seringkali terjadi bila kau di sisi. Namun yang pasti membuat kujatuh hati. oh manisnya… manisnya senyumanmu. Kumandang lagu melatari perbualan mereka.
“Tak payah buat-buat, Senyuman Rina memang senyuman yang termanis di dunia. At first kita jumpa, Rina nak suruh Fizal tunjuk I.C dulu, mana tau kot-kot menyamar macam cerita Ibu Mertua ku, tak ke naya…”

Di hujung talian terdengar gadis itu tertawa panjang. Lepas.

Amboi, dapat ketawa, lebih daripada momok. Kadang-kadang macam pernah dengar je cara ketawa macam tu, tapi di mana ye… Gasaklah, janji Syarina Wirdayu ni bukan momok!

Hari-hari Fizal bertambah ceria dengan kehadiran gadis misteri ini. Tanpa mengenal rupa, dia sudah jatuh cinta. Bukan kerana dia terlalu mudah jatuh hati, tetapi kerana keletah Syarina dan bicaranya yang sentiasa membuat Fizal terpesona.

Alangkah bagusnya kalau kita dapat jumpa sekarang, Rina. Teringin aku nak tengok wajah gadis yang selalu menceriakan hati ini. Kalaulah dapat bertemu Rina, akan aku beritahu dunia, bahawa tiada gadis lain yang paling aku cintai melainkan Syarina Wirdayu. Namanya juga sudah unik, tentu orangnya juga unik.

SEMANIS SENYUMANMU -BAB 15

BAB LIMA BELAS

Sudah tiga hari Fizal balik ke rumah. Dua minggu di hospital cukup menyeksakannya. Kedua-dua kakinya patah. Dia terpaksa menggunakan kerusi roda, menjadikan kehidupannya agak sukar dan pergerakannya terbatas.

Selama dua minggu dia di hospital, hanya kawan-kawan lelakinya yang datang menjenguk. Gadis-gadis yang selama ini sering mengucapkan cinta, sayang dan rindu langsung tidak menampakkan bayang. Yang ada cuma si misteri, Syarina Wirdayu. Setiap hari akan mengirimkan kad hasil nukilannya melalui pos terus ke rumahnya.

Kala itu juga dia teringat kepada Rahayu, gadis yang pernah dikecewakannya hanya kerana kemalangan yang pernah merampas kecantikan pada wajah gadis itu. Fizal teringat bagaimana dia meninggalkan Rahayu tanpa sebarang alasan kukuh. Dia cuma malu kalau kawan-kawan lain mengetahui yang dia punya hubungan dengan gadis yang hodoh. Fizal insaf kini, tetapi masih malu untuk menceritakan perkara tersebut kepada Syarina Wirdayu, walaupun hanya gadis itu sahaja yang tidak pernah jemu menghubunginya.

Setiap hari gadis itu menelefonnya. Memberi kata-kata semangat. Sungguhpun tidak pernah bersua muka, tetapi mereka bagaikan sudah bertahun berkenalan dan segala yang terbuku dihatinya pasti diluahkan kepada si misteri Syarina.
“Fizal hairan, mana perginya semua awek-awek Fizal yang dulu kata cinta, sayang kat Fizal… semuanya tak datang jenguk. Masa sakit ni, Fizal perlukan mereka untuk berbual…” adunya pada suatu malam.

Syarina Wirdayu terdiam seketika. Hanya pada gadis itu sahaja tempatnya mengadu setiap hari.
“Mereka sibuklah tu. Nanti bila free, mereka datang. Fizal jangan risau sangat. Mereka ingat kat Fizal…percayalah!” jawapan Syarina tetap sama, bagai mahu menyejukkan hati Fizal yang sudah terlalu kecewa mengenang diri sendiri.
“Takkan semuanya sibuk. Dulu, bila telefon berdering je mesti untuk Fizal. Tapi sekarang, Fizal kena tunggu pukul 10:00 malam baru ada panggilan untuk Fizal. Kadang-kadang, Fizal rasa tak guna Fizal hidup macam ni…semua orang tak mahu berkawan,” ujarnya lirih.

Kalau boleh, dia nak Syarina ada di sisi untuk temankannya berbual. Berceloteh. Berjenaka. Apalah daya!

Fizal sudah mulai rindukan suara Syarina. Fizal sudah pandai rindukan tawa Rina. Dan kini, dia sudah mula kenal apa itu erti sepi.

“Fizalkan ada Rina. Fizal tahu tak, setiap manusia mesti jalani proses perubahan hidup. Jadi, Fizal pun tak terkecuali. Dulu hidup Fizal lain, sekarang Fizal dapat ujian yang akan membuatkan hidup Fizal berubah. Tapi, Fizal tak boleh putus asa sebab setiap ujian tu ada hikmahnya. Macam exam juga, kalau kita nak Berjaya, kita kena usaha dan tak boleh putus asa. Hidup pun macam tu jugalah,” kata-kata Syarina membuatkan Fizal kembali bersemangat.
“Kadang-kadang Fizal rasa malu dengan diri sendiri bila kenangkan apa yang sudah Fizal buat semasa Fizal sihat. Fizal tak habis-habis nak atur awek, angkut ke sana sini…mungkin ini balasan Allah pada Fizal kan?” suaranya lirih mengadu kepada temannya itu.
“Sebab tu Allah bagi Fizal ujian. Kalau tak ada ujian ni, tentu sampai bila-bila pun Fizal tak tahu salah Fizal selama ini. Betul tak?” lembut kata-kata Syarina Wirdayu bagai titis hujan membasahi hatinya.

“Fizal kan ada adik perempuan…Fizal mesti rasa marahkan kalau ada orang mainkan adik Fizal kan? Macam tu juga dengan orang lain, tentu dia marah kalau dipermainkan,” Syarina menarik nafas panjang kemudian menyambung lagi.
“Mulai hari ini Fizal kena fikirkan, apabila dah sembuh nanti, Fizal mesti berjanji untuk berubah. Kalau tidak, tak mustahil Fizal akan terima balasan yang lebih dahsyat lagi dari ini,” kata-kata Syarina ditelannya walaupun ayat itu begitu pahit.

Pandai betul gadis itu berbicara. Lancar dan membina. Memang benar apa yang Syarina ucapkan. Selama ini, Fizal permainkan orang tanpa memikirkan hati dan perasaan mereka. Sekarang baru Fizal sedar apa yang Fizal lakukan selama ni memang salah.

Namun, selama ini belum pernah ada mana-mana kawan perempuan mahupun lelaki yang pernah menasihatinya sebegitu. Ternyata gadis misteri ini mempunyai banyak kelainan.
“Betul kata Rina dulu, Fizal perlukan kawan macam Rina. Kita kawan sampai bila-bilakan? Fizal tak mahu Rina tinggalkan Fizal di saat Fizal perlukan Rina. Anyway, thanks for your support and kad-kad yang Rina bagi tu. Cantik sangat!” ucapnya.

Memang dia tidak mahu kehilangan Syarina, dia adalah segala-galanya bagi Fizal sekarang. Teman, sahabat dan kawan pada saat Fizal betul-betul perlukannya. Syarina adalah semangat Fizal.
“Fizal jangan risau, okey? Rina akan sentiasa dalam hati Fizal. Rina tak ke mana-mana. Sekarang Fizal tidur dan mimpikan yang indah-indah. Rina akan datang dalam mimpi Fizal. Selamat malam!” ucap Syarina sebelum mengakhiri perbualannya.

Adakalanya dia curiga dengan kebaikan gadis ini. Takut kalau-kalau Rina yang didambakan bukan seperti yang diharapkan. Takut kalau-kalau gadis itu sebenarnya hanya ingin mempermainkannya. Tapi yang pasti, setiap kali selepas Syarina letak telefon, Fizal tidak sabar tunggu malam esok untuk mendengar suaranya lagi. Perasaan apakah itu?


Aryssa menarik nafas panjang. Ganggang telefon diletakkan ke tempatnya. Dia memejamkan mata. Ah, menipu lagi!

Kadangkala dia rasa bersalah dengan perbuatannya. Adakalanya dia macam mahu lelaki itu menangis kecewa. Dia sendiri tidak tahu apa perasaannya terhadap Fizal. Dia senang berbual dengan anak muda itu, suaranya cukup memikat. Patutlah ramai gadis yang tertawan.

Bila dia berbual dengan Fizal, hatinya teringatkan Amir, walaupun Fizal dan Amir banyak perbezaannya. Fizal agak manja dan sentiasa inginkan perhatian. Amir pula berdikari dan selalu bersikap tegas dengan keputusannya. Kedua-duanya juga pernah diuji perkara yang sama. Amir tidak perlukan Aryssa sewaktu dia sendiri hilang kekuatan, biarpun Aryssa terlalu ingin menemaninya untuk bersama menghadapinya.

Fizal pula selalu mahu ditemani pada saat ujian mendatanginya. Kenapa Amir tidak seperti Fizal, sentiasa inginkannya di sisi? Perlukah Aryssa menanti Amir datang semula dalam hidupnya? Adakah Amir akan hadir semula memberikan cintanya? Aryssa sendiri tak pasti sampai bila dia akan menunggu. Hatinya kini mula beralih arah.

Bukan dia sengaja mencipta perasaan itu, tetapi ianya datang sendiri tanpa dipinta. Perasaan itu mula menguasainya. Aryssa tidak dapat memastikan sama ada ianya cinta atau kasihan.

SEMANIS SENYUMANMU -BAB 14

BAB EMPAT BELAS

Seminggu Fizal terlantar di hospital. Dalam tujuh hari ini juga Fizal tidak mendengar suara Syarina Wirdayu. Dan dia, benar-benar rindukan suara comel itu. Suara ceria dan tawa nakalnya.

Fizal merenung jauh ke luar. Dia membetulkan duduknya. Sepanjang seminggu ini penghiburnya hanyalah pemandangan kota dari luar jendela di wadnya di tingkat lima. Walaupun biliknya lengkap dengan televisyen dan radio, tetapi jemu tetap bertandang. Bosan dengan segala keadaan di situ..

Adakalanya, ada juga di antara kawan-kawan yang datang melawat. Namun gadis-gadis yang pernah didampinginya langsung tidak menampakkan batang hidung mereka. Walaupun dia pasti berita kemalangannya tentu sudah tersebar meluas di kolej.

Saat ini, apa yang diperlukan hanyalah seorang kawan untuk menemaninya. Berbual. Bergurau. Dan memberi semangat padanya. Dia benar-benar kesunyian. Di sini tiada Suzana. Tiada Lydia. Tiada juga Amira dan gadis-gadis jelita lain yang pernah menyatakan sayang dan cinta untuk menemaninya.

Yang ada cuma jururawat-jururawat yang sudah veteran dan menunggu masa untuk pencen. Kenapalah jururawat yang muda dan cantik tidak ditugaskan merawatnya.

Paling menyedihkan bila melihat kakinya yang kaku bersimen. Terpacak tiga batang besi yang kadang kala mengilukan bila kesejukan mencengkam.
“Hai, abang! Guess what I bring for you?” terpacul muka Nurul dari balik daun pintu yang terkuak.

Nurul, satu-satunya adik perempuan kesayangannya. Muka bulat comel, berwajah keanak-anakan walaupun usianya sudah mencecah enam belas tahun. Nurul yang masih berbaju kurung sekolah itu direnungnya tanpa reaksi. Nurul bagaikan menyembunyikan sesuatu dengan kedua tangannya di belakang.
“What…? Mama mana? Abang dah lapar ni…mama tak datang pun pagi tadi. Abang makan roti je tadi, dik! Kesian abang…semua orang tak perdulikan abang,” rengek Fizal. Memang dia kadangkala terlalu manja dengan mamanya mengalahkan Nurul, si anak bongsu.
“Eii… mengadalah abang ni. Dah besar-besar nak merengek macam baby. Kat hospital ni kan dah tersedia makanan. Makan je la apa yang ada. Nama aje sakit, tapi selera mengalahkan harimau lapar! Mama dan ayah ada dekat parking lot lagi,”

Bebelan diselangi rungutan Nurul membuatkan Fizal pura-pura menarik muka.
“Abang, benda yang Nurul bawa ni lebih best daripada makanan yang mama bawa,” sambung Nurul kemudiannya.

Nurul tersenyum lagi sambil menayangkan barisan giginya yang putih, macam iklan ubat gigi.
“Boringlah Nurul ni, cepatlah! Apa dianya?” Fizal sudah mulai bosan merenung senyuman manja Nurul yang sedang mempermainkannya.
“Teng! teng teng… kad daripada Syarina Wirdayu!” pantas Nurul mengeluarkan sekeping kad sebesar buku tulis.

Nurul sendiri tidak pasti siapa Syarina Wirdayu, tetapi nama itu bagaikan sebati dalam diri abangnya. Setiap kali waktu dia datang melawat, pasti soalan yang pertama keluar dari bibir Fizal bertanyakan tentang panggilan Syarina Wirdayu.

Dan yang pasti, sejak abangnya di hospital, dialah yang menggantikan Fizal untuk berbual dengan Syarina. Nurul dapat mengagak yang Syarina adalah gadis istimewa dalam hati abangnya.
“Rina? Dia datang rumah kita ke?...Kenapa adik tak suruh dia datang hospital dan bagi sendiri je kat abang? Dik, cantik tak Rina tu?” soalnya bertubi-tubi.

Perasaan ingin tahu begitu membuak di hatinya. Jelas terpancar keriangan pada wajahnya saat Nurul mengeluarkan kad itu. Ingatannya pada suara yang dirinduinya semakin kuat.
“Mak aiii… banyaknya soalan? Dia tak datanglah! Posmen yang hantar, by pos express lagi! Tapi…dia call semalam! Dia kirim salam sayang pada abang,” Nurul menantikan reaksi abangnya. Perkataan sayang itu hanyalah tambahan bagi membuatkan hati abangnya berbunga.

Mendengar itu, Fizal mengeluh kecil. Dia kemudian tersenyum bila mendengar ungkapan salam sayang dari Nurul. Dibukanya kad sebesar buku tulis itu. Terpampang di depan kad buatan sendiri itu. Lukisan tangan gambar batman yang patah kaki akibat jatuh di bangunan yang tinggi. Dan di dalam kad itu tertulis, ‘Semoga Cepat Sembuh Penyelamat Dunia!’.

Dalam hati dia memuji kreativiti Syarina menghasilkan kad buatan sendiri itu. Cantik dan menarik!

Fizal tersenyum sendiri bila mengenangkan masih ada lagi gadis yang sudi memberikan kata semangat walaupun hanya dengan sekeping kad.
“Hah! Tersenyum sorang-sorang tu apahal? Baru dapat kad macam tu dah sasau!” teguran Jefri, ayahnya membuatkannya tersentak.
“Lepas ni abang boleh lah keluarkan, yah?” tanya Nurul sambil merangkul lengan ayahnya. Manja.
“Kenapa, yah? Fizal dah boleh keluar ke?” soal Fizal bersungguh-sungguh dengan kata-kata adiknya.

Terpancar kegembiraan di wajahnya. Dia sudah cukup bosan menghitung hari di hospital ini. Dia sudah cukup rindu untuk mendengar celoteh Syarina Wirdayu. Rindu amat. Biarpun hanya seminggu tidak didengarnya, bagai berkurun. Bak bertahun.
“Bukan keluar je, siap tukar hospital lagi!” Nurul tersengih nakal.
“Tukar Hospital?” Salina dan Jefri merenung Nurul kehairanan.
“Ye lah, baru dapat kad dah sasau. Sebelum jadi gila yang teruk, lebih baik bawa abang ke Tanjung Rambutan!” jawab Nurul.

Saat itu, seisi bilik itu ketawa lucu dengan loyar buruk Nurul. Fizal hanya mengetap bibir. Geram dengan lawak bodoh adiknya itu.
“Oh, Kenakan abang ye? Nasib baik kaki abang ni macam ni. Kalau tak, siap lah!” ugut Fizal sambil mengetap bibir. Geram.

Geramnya itu hanya disambut tawa mereka anak-beranak. Biarpun kemalangan itu satu malapetaka, namun ada hikmah sebaliknya. Mereka punya waktu untuk berinteraksi berbanding sebelumnya.

“Mama, Fizal lapar ni, mama masak apa?” rengeknya.

Salina menggeleng kepala melihat gelagat anak-anaknya. Dia mengeluarkan makanan dari mangkuk tingkat. Aroma sup cendawan dan daging masak hitam berlumba menusuk hidung. Fizal tidak lagi sabar menghadap juadah itu. Sejak pagi tadi dia hanya makan dua keping roti untuk melapik perut.


**** ********** ****

Beberapa hari Fizal di hospital membuatkan Aryssa dapat rasakan betapa sepi malam-malamnya tanpa suara pemuda itu. Ingin sahaja dia menelefon telefon bimbit lelaki itu. Betapa dia merindui suara comel Fizal.

Kelmarin dia meminta alamat daripada Nurul untuk menghantar kad. Semalam juga dia menghantar kad hasil kerja tangannya secara pos express ke rumah Fizal.

Sempat dia berbual dengan Nurul beberapa hari ini, bertanyakan itu ini tentang lelaki itu. Nurul begitu sporting, terus bercerita mengenai abangnya yang seorang.
“Ary, nak pergi tak? Emak dah siap ni!” jeritan emaknya dari bilik membuatkan Aryssa terjaga dari lamunan.
“Tak mahu lah, mak. Ada assignment nak buat! Mak ajelah pergi. Kirim salam pada makcik Sal dengan pesakit tu,” dalihnya saat dia melangkah ke bilik emaknya.

Semua itu cuma alas an. Sememangnya dia tidak punya apa-apa assignment pun untuk disiapkan. Dia sudah siapkan semua tugasannya sebelum cuti semester lagi.
“Okeylah, mak pergi dulu. Nanti kalau Ary lapar, Ary panaskan aje lauk tu. Kalau ada apa-apa…call mak terus. Mak pergi kejap je, ye sayang!” Zakiah mengusap lembut pipi anak gadisnya. Kemudian dia mengucup dahi anak itu.

Dia memang teringin sekali mengikut emaknya melawat Fizal di hospital, tetapi mengenangkan segala kutukan lelaki itu kepadanya dahulu, membuatkan dia merasakan kehadirannya tidak diperlukan. Biarlah hanya kad sahaja menggantikan dirinya.

SEMANIS SENYUMANMU -BAB 13

BAB TIGA BELAS

Hari ini bermula cuti semester selama sebulan. Perkenalannya dengan Fizal pula sudah memasuki bulan kedua. Aryssa tidak punyai apa-apa akiviti untuk cuti semester ini. Dia hanya boleh bercuti bersama keluarga. Emak dan ayahnya tidak pernah membenarkannya mengikuti program di kolej. Dia juga tidak pernah membantah, kerana baginya setiap larangan ayah dan emaknya adalah kebaikan untuknya.

Wani pula mengikuti program bersama Kelab Pencinta Alam ke Gunung Senyum di Pahang. Wani memang meminati aktiviti lasak. Setiap tahun Wani akan mendaki gunung dan berkayak. Berpuluh kali Wani mengajaknya, namun Aryssa hanya memberi satu alasan untuk setiap ajakan Wani. Tidak berminat, walaupun hatinya sering memberontak untuk bersama-sama menyertai Wani.

Aryssa memetik gitar Kapoknya sambil bernyanyi kecil. Jeritan ibunya membuatkan dia berhenti menyanyi. Kala pintu dibuka, terjengul wajah ibunya.
“Yes, madam!” guraunya sambil berlagak seperti seorang anggota polis menghadap ketua.
“Elok lah, sehari suntuk terperuk dalam bilik… Mak dengan ayah nak ke hospital. Fizal, anak mak cik Salina, accident semalam. Tak sedarkan diri lagi. Kau nak ikut tak?” Zakiah memberitahu.
“Tak nak… mak sajalah yang pergi! Kirim salam pada mak cik Salina dengan anaknya.”

Aryssa menggeleng. Memang dia malas nak ke mana-mana hari ni. Moodnya selalu hilang bila Wani tiada.
“Kalau nak makan, lauk dan nasi bawah tudung saji. Lepas tu jangan lupa makan ubat. Kalau ada apa-apa ke, nak keluar ke…beritahu! Telefon ayah, beritahu mak, jangan terus keluar je, jadi apa-apa nanti susah!” pesan Zakiah bernada leteran.

Belakang tangan kanannya meraba-raba dahi Aryssa, risau kalau-kalau anak tunggalnya itu ditinggalkan ketika dia sedang demam. Semalam dia baru sahaja ke hospital mengambil beberapa jenis ubat untuk anak gadisnya itu.
“Ary okey, mak. Tak apa-apa. Mak pergi je lah…” Aryssa menarik tangan ibunya.

Kadangkala dia rimas dengan perhatian yang keterlaluan daripada emaknya.

Aryssa hanya tersenyum melihat kerisauan di wajah emaknya. Wanita itu sentiasa bimbang kalau-kalau dia keluar tanpa pengetahuan mereka. Emaknya agak cerewet dan sentiasa mahu menjaganya supaya tidak ada perkara buruk yang terjadi. Andai Aryssa terjatuh dan luka sedikit, sudah cukup untuk membuat wanita itu menangis sepanjang malam.

Aryssa tahu emaknya itu amat menyayanginya, tetapi kadangkala kerana kasih sayang itu, dia lemas. Namun dia bersyukur kerana Tuhan mengurniakan wanita itu sebagai emaknya.
“Oi, Cik Yah. Cepatlah! Nanti habis waktu melawat. Ary tu dah besar, pandai-pandailah dia tu nanti,”

Ayahnya datang menarik emaknya. Aryssa mengangkat ibu jari menunjukkan pada ayahnya. Alias tersenyum, sambil mengangkat tangan menyuruhnya masuk ke bilik semula.

Ayahnya pula berbeza berbanding emaknya. Ayahnya cukup sporting dan kadangkala melayannya bagaikan seorang anak lelaki. Mungkin kerana dia anak tunggal. Mengajaknya pergi memancing dan bermain bola keranjang. Walaupun dia tidak boleh bermain lama, tetapi dia puas jika dapat bersama ayah. Mereka akan bercerita tentang segala-galanya daripada cerita tentang motorsikal hingga sukan kerana dia begitu meminati bidang sukan, dan ayah sentiasa menyokongnya.

Setelah kedua ibu bapanya hilang dari pandangan, fikiran Aryssa tiba-tiba teringatkan sesuatu. Fizal, anak mak cik Salina accident? Fizal accident?

Pantas jemarinya mendail nombor telefon rumah Fizal. Dia berbual dengan Nurul, adik perempuan bongsu Fizal. Melalui adiknya, Aryssa mendapat tahu Fizal mendapat kemalangan semasa pergi berkelah bersama kawan-kawannya.

Semasa dia berbual dengan Fizal semalam, lelaki itu memberitahunya yang mereka akan berkonvoi ke pantai untuk berkelah. Kata Fizal, inilah kali pertama dia berkonvoi dengan motorsikal. Tidak sangka pula hari ini dia dapat berita kemalangan lelaki itu.

Menurut Nurul, motorsikalnya bertembung dengan lori trailer yang hilang kawalan kerana tayarnya pancit. Fizal terseret sejauh lima puluh meter dan motorsikalnya rosak teruk. Dia pula tidak sedarkan diri lagi. Sempat Aryssa meminta alamat rumah daripada Nurul.

Sejurus itu, dia keluar. Entah kenapa, hatinya tidak tenang bila mendengar keadaan lelaki itu. Ya Allah, Panjangkanlah umur Fizal!

Aku tidak mahu perkara yang sama berlaku lagi. Aku tak mampu hadapi semula apa yang pernah berlaku. Aku tak sekuat mana. Tolonglah, ya Allah!

“Ary, ada berita tak baik,” suara lirih Acid membuatkan hatinya tidak keruan.

Sejak pulang dari sekolah tengah hari tadi, dia menunggu panggilan telefon daripada Acid. Hampir pukul 3 petang baru telefonya berbunyi.
“Cid, kenapa Cid? Kau jangan nak main-mainkan aku!” soal Aryssa.

Dia memang tidak sabar untuk mengetahui apa yang terjadi. Cemas hatinya.
“Am… accident. Dia koma!”

Terasa bagaikan mahu luruh jantung Aryssa saat mendengar berita itu. Hatinya tiba-tiba terasa remuk sehingga airmatanya menitis tidak tertahan lagi. Dia menangis teresak-esak.

Petang itu juga dia mengajak Wani untuk sama-sama ke hospital melawat Amir. Tidak sanggup dia melihat keadaan lelaki itu kala itu. Berselirat wayar dan tiub di badannya.

Menurut abangnya, Amir kemalangan sewaktu keluar dari kawasan perumahannya untuk mengambil keputusan SPM. Sebuah kereta tiba-tiba membelok tanpa signal dan terus menyeret Amir. Kemungkinan harapan untuk Amir hidup hanya tinggal 50/50.

Aryssa menahan sendu bila melihat keluarga lelaki itu juga bagaikan tidak dapat menerima kenyataan. Menurut Acid, pengetua sekolahnya datang ke hospital untuk memberi keputusan SPM. Dan yang pasti Amir Hizam bakal dinobatkan sebagai pelajar terbaik SPM tahun itu. Dia berjaya memperolehi A bagi kesemua 10 mata pelajaran yang diambil.

Sebulan Amir koma. Selama sebulan itu juga Aryssa tidak pernah mungkir untuk bertemu lelaki itu. Namun penantian sebulan untuk melihat Amir sedar hanya sia-sia. Selepas dia sedarkan diri, lelaki itu langsung tidak mahu menemui sesiapa kecuali si kembar Acid dan Meor. Aryssa sebak bila mengenangkan bagaimana dia diherdik di dalam telefon oleh Amir kerana berkali-kali menelifon dan mahu berbual dengan lelaki itu.

Pernah Acid membawa Aryssa ke rumah Amir untuk bertemu dengannya. Namun lelaki itu langsung tidak keluar dari bilik sehingga Aryssa meminta diri untuk pulang. Namun segala yang berlaku itu bagai tidak menjadi kudis padanya. Dia tetap menanti lelaki itu. Dia tetap bertanyakan perkhabaran tentang Amir dari Acid dan Meor. Padanya, Amir adalah segala-galanya.

Dia tahu Amir tidak menyalahkan sesiapa kerana kemalangan itu. Aryssa faham mengapa Amir tidak mahu menunjukkan kecacatannya kepada Aryssa. Bukan senang untuk lelaki itu menerima kenyataan yang dia telah lumpuh separuh anggota badannya dari pinggang ke kaki. Dia tidak dapat menerima keadaan itu dan sebagai manusia Aryssa amat memahami keadaan itu.

Walaupun puas dipujuknya Amir untuk memberi sokongan dan semangat namun lelaki itu tetap berdegil. Alasannya, dia tidak mahu menyusahkan sesiapa. Dia boleh berdikari.

Akhirnya Aryssa mengalah. Mujurlah semua itu tidak pernah membuatkannya terleka walau sesaat terhadap pelajarannya. Dia sentiasa ingat tentang janjinya. Dan Aryssa pasti akan mengotakannya. Itu janji seorang Aryssa terhadap lelaki kesayangannya.

Dan kini, akan berulangkah perkara yang sama?

SEMANIS SENYUMANMU -BAB 12

BAB DUA BELAS

Aryssa menggalas beg di bahu dan kaki mula melangkah menuju ke arah Wani yang sedang duduk bersendirian di tepi padang. Wani selalunya datang lebih awal kerana dihantar ayahnya. Bila habis kuliah pula, biasanya Aryssa akan menghantar Wani pulang ke rumah.
“Berangan je kerja kau! Dah tak ada kerja lain?” sergah Aryssa.

Dia merampas majalah hiburan di tangan Wani. Tertera gambar Mawi, juara AF3 yang amat diminati ramai.
“Handsome ye, Ry… kalaulah aku dapat jadi awek dia. Gempak satu Malaysia!” Wani tersengih menatap wajah lelaki idaman Malaya itu.
“Banyaklah kau punya Mawi… Zastri yang tak berapa glamour tu pun tak dapat nak tackle… ada hati nak tackle Mawi…” ejek Aryssa.

Wani ni bukannya tidak cantik, tetapi terlalu memilih. Bukannya tidak pernah ada lelaki yang suka padanya, tetapi dia yang suka jual mahal. Dulu, semasa di sekolah menengah, pernah ada seorang budak lelaki meminati Wani. Haikal namanya.

Mulanya Wani jual mahal, selalu mengelak bila setiap kali Haikal hendak berjumpa. Entah macam mana pada pertengahan tingkatan lima, Haikal mengikut keluarganya berpindah ke Johor sebab bapanya tu bertugas sebagai tentera. Selepas itu, Wani juga yang kecewa tertonggeng bila Haikal pindah. Mungkin sejak itulah Wani tidak berminat dengan orang lain.
“Kau tak risau ke nak exam ni. Masih lagi baca majalah?”

Aryssa melipat majalah hiburan itu dan meletakkannya ke tepi. Dibukanya nota kecil bagi menghafal nota yang bakal disoal dalam kertas peperiksaan. Minggu lepas ujian praktikal. Minggu depan pula ujian teori akan dijalankan. Dia tidak mahu gagal. Semester pertama dahulu Aryssa lulus cemerlang. Dia juga perlu mendapat keputusan yang cemerlang sebegitu.
“Eleh, Mengata aku konon! Aku dah prepare awal-awal. Ni, dalam otak aku ni…dah penuh dah jawapan yang bakal disoal,” Wani menghalakan telunjuknya kea rah kepala sendiri.
“Kalau soalanpun kau belum tengok, macam mana jawapan boleh penuh dalam kepala otak kau ni? Jangan cakap besar, kena tulah aku tak tau!” balas Aryssa.
“Eh…janganlah macam tu, kau ni. Mulut tu jangan cabul sangat!” Wani tergagap.
“Haaa…tau pun takut!” Aryssa ketawa kecil.

Wani terdiam seketika. Memandang wajah Aryssa dan cuba mencari makna disebalik wajah tenang itu.
“Kau pergi birthday Danny ya? Tak ajak aku! Apa kau buat dengan Linda malam tu? Cerita panas ni…” giat Wani.

Dia telah mendengar macam-macam cerita daripada kawan-kawan mereka yang hadir dalam majlis itu. Macam-macam cerita keluar tentang Aryssa dan Linda. Tetapi dia memang tidak mudah untuk mempercayainya.

Wani kenal sangat siapa Aryssa. Dia bukanlah seperti yang mereka sangkakan. Hanya luarannya sahaja nampak macam lelaki, tetapi jauh di sudut hati, Aryssa sebenarnya perempuan sejati. Seperti perempuan yang lain juga. Bukannya perempuan songsang.
“Apa yang kau dengar?” soal Aryssa, seperti mengetahui apa yang terkandung dalam fikiran Wani.
“Kau dan Linda… ehem!” tawa Wani semakin lama semakin kuat.

Cepat benar cerita itu menjadi bualan. Nasib baiklah mereka bukan Kolej yang sama. Danny dan Linda hanyalah kawan mereka semasa di luar kolej sahaja. Jika tidak, pasti cerita itu menjadi bualan hangat. Kaki gossip di kolej ini pasti akan menokok tambah perisa bagi menyedapkan cerita. Sungguh memalukan!
“Hiee yer!” ucap Aryssa bila tiba-tiba dia teringatkan pipinya dijamah rakus oleh bibir mungil Linda.

Dia benar-benar kegelian. Alangkah jijiknya bila diingatkan semula tentang Linda yang ingin mengucup bibirnya. Yerkh!!! Tidak dapat dibayangkan lagi.
“Tu lah, kau juga yang salah. Cuba kau datang pakai skirt ke, baju kurung ke..baru le tak kena cabul dengan kaum sejenis!” ulas Wani.

Kasihan juga Wani dengan Aryssa. Kalau tidak kerana dia perlu menemani neneknya di rumah, pasti dia dapat menyelamatkan Aryssa daripada digoda Linda.
“Cabul? Dia cium pipi gebu aku ni je lah! Pandai-pandai je kata aku kena cabul!” kata Aryssa sambil menepuk-nepuk pipinya.

Wani ketawa lagi. Memang dia tahu orang lain suka menambah cerita. Sengaja dia menyakat Aryssa dengan perkataan cabul itu.
“Aku tau, takkan sampai ke bilikkan? Tapi pedulikanlah! Aku tahu kau bukan macam tu. Tapi…tak tau pulak kalau kau dah tukar selera,” giat Wani. Ketawanya meledak-ledak menyakat Aryssa.
“Banyaklah kau punya tukar? Nak mampus! Aku ni masih ingat lagi nak mati tau…” sergah Aryssa.

Wani ketawa lagi. Kedua pipinya memerah bunga raya. Lucu benarkah gurauan begitu?

“Apa jadi dengan mamat selenga tu? Dia dah tangkap feeling dengan kau tak?” Wani mengubah topik.

Perbincangan tentang Linda tidak mahu dipanjangkan bila melihat wajah jengkel Aryssa. Jelas benar Aryssa cuak dengan gadis itu.
“Wani, please! Lepas habis kelas aku cerita, tapi bukan di sini. Nanti terbocor rahsia lagi parah berdarah. Mamat selenga tu bukan betul sangat!” Aryssa mengelak.

Memang dia tidak mahu membincangkan tentang projek mematahkan hati mamat selenga itu di kolej. Dia tidak mahu nanti rahsianya terbongkar. Dia juga yang akan susah nanti.
“Ary, Panjang umur betul mamat tu. Kau tengok mamat tu… duduk seorang-seorang pula, dah tak ada awek nak teman ke? Tak pun dah insaf?” bisik Wani, dia memuncungkan bibirnya ke arah Fizal yang sedang keseorangan.

Aryssa menoleh ke arah lelaki yang Wani maksudkan. Sedang dia menoleh itu, lelaki itu juga memandang ke arahnya. Mata mereka bertemu. Aryssa terkaku seketika bila dengan tiba-tiba sahaja jantungnya berdegup kencang.

Sungguh, Aryssa tidak tahu apakah perasaan itu. Dia dapat rasakan betapa gementar hatinya bila pandangan mereka bertaut. Walaupun dia tidak menunjukkan apa-apa reaksi, tapi Aryssa tahu ada sesuatu yang berlaku dalam dirinya kini.
“Apasal kau berpeluh, Ary? Alah, janganlah takut sangat. Dia takkan tahu siapa Syarina tu…” bisikan Wani mengejutkan lamunannya.

Berpeluh? Cepat-cepat disekanya peluh yang hampir menitik di dahinya. Dia tidak mahu reaksi gementar itu dapat dikesan oleh Wani.
“Eh, Tak adalah. Panas kat sini. Jom, kita blah! Kejap lagi class nak mula…” ajaknya.

Aryssa menarik tangan Wani untuk terus bangun meninggalkan tempat itu. Dia tidak mahu reaksi berpeluhnya itu dikesan Fizal. Kalau lelaki itu tahu siapa dia sebenarnya, sudah tentu perkara itu menjadi isu. Sudahlah selama ini, dia dan Fizal selalu bertengkar. Lagipun dia tidak mahu lelaki itu membahasakannya dengan macam-macam gelaran. Cukuplah gelaran betina-jantan yang diterimanya, dan padanya itu adalah gelaran yang cukup mengaibkan.

Kalau dia tahu aku yang call dia tiap-tiap malam, mampus! Mahunya dia maki aku sesedap rasa depan public. Mamat ni bukannya betul sangatpun urat saraf kepala dia.
“Okey, Ry…pukul 12 kau tunggu di cafĂ©…” pesan Wani bila dia sudah memasuki Blok Mentari untuk ke bilik kuliahnya.

Aryssa cuma mengangguk dan berlalu menuju ke Blok Bintang. Sedang dia bernyanyi kecil membelok ke Blok Bintang, langkahnya terhenti seketika apabila terserempak dengan Fizal yang sedang berjalan bersama seorang gadis disebelahnya. Lelaki itu terus berlalu tanpa menoleh ke arahnya. Namun jantungnya sekali lagi berdegup kencang. Dan sekali lagi dia tidak faham dengan perasaan itu. Mungkin kerana dia terlalu takut andai lelaki itu mengetahui rahsianya ataupun dia sudah jatuh cinta.

Ah! Tak mungkin aku jatuh cinta pada lelaki seperti itu. He is just not my type! Tak ada kualiti langsung untuk jadi lelaki idaman. Harapkan muka jelah… lain-lain tu dah out! Lelaki macam tu, tak sesuai nak buat laki. Attitude dahlah teruk, kalau buat balak pun, main-main bolehlah. Kena bersiap-sedia untuk terima ‘madu-madu’ yang bakal di bawa balik.

Hie, tolonglah! Daripada makan hati berulam jantung sendiri, lebih baik makan nasi daripada berkahwin dengan jantan yang tak tentu hari tu. Hari ni perempuan lain, esok perempuan lain. Lusa, tulat, tunggeng… minta simpang malaikat 44!

Aduss! Kenapa dia boleh terfikir sehingga ke arah itu. Tidak mungkin dia dan Fizal bersatu. Dia lebih rela mati daripada tinggal bersama lelaki yang amat menyakitkan itu. Mulut lelaki itu begitu berbisa. Walaupun hakikatnya Aryssa sendiri tidak mengenali Fizal dengan rapat, namun banyak cerita yang didengarnya tentang lelaki idaman Malaya itu.

SEMANIS SENYUMANMU -BAB 11

BAB SEBELAS

Kepalanya terangguk-angguk mengikut rentak muzik techno yang dimainkan DJ. Parti sambutan hari lahir Danny memang meriah. Kebanyakan yang hadir adalah teman-teman yang seangkatan dan se ‘species’ dengannya. Gadis tomboy dan pengkid. Perempuan yang berlagak lelaki, sama juga seperti Aryssa. Kebanyakan gadis sejati yang datang pula berpakaian seksi dan menggiurkan. Mereka menari dengan pasangan masing-masing.

Aryssa ketawa sendiri. Kononnya pengkid ni brutal sangat, tapi… sambut birthday pula! Biasanya yang sambut Birthday ni awek yang manja-manja je…

Aryssa duduk di meja yang paling tepi sambil memerhatikan gelagat temannya yang lain sejak tadi. Sejak dua tiga hari lepas, Danny bersungguh-sungguh mengajaknya ke parti itu. Yang paling merimaskan bila Danny memperkenalkannya pada Linda, gadis seksi yang tergila-gilakan Aryssa.

Benar apa yang dikatakan Wani, Linda memang cantik jelita. Macam model dan pelakon Fasha Sandha. Mana-mana lelaki yang memandangnya pasti cair dengan godaannya. Tetapi sayang, kecantikan itu akan musnah dek kaum sendiri.

Linda sejak tadi lagi cuba menggodanya dengan lirikan manja. Tambahan pula malam ini Aryssa kelihatan ‘handsome’, walaupun hanya mengenakan jeans dan T-shirt Polo dengan kolar yang tegak tidak berlipat. Gel yang dipakai membuatkan rambutnya terpacak ke atas. Menambahkan gayanya seperti seorang lelaki.
“Ary, jom kita menari… dah lama Linda teringin sangat menari dengan you…” manja Linda memaut lengannya.

Ajakan Linda ditolaknya dengan sopan.
“I tak pandai menari… Sorry. You ajak orang lain ye… kan banyak balak yang ajak you menari,” tolaknya.

Takkan aku nak menari dengan perempuan, yakh! Tolonglah! Geli!

“Kalau I nak menari dengan diorang, dah lama I pergi. I nak menari dengan you… Come on Ary!” pinta gadis itu lagi.

Kali ini dia menarik tangan Aryssa. Badannya disorong rapat ke tubuh Aryssa. Digesel buah dadanya juga. Aryssa cuba menghindarnya. Menolak perlahan badan Linda yang semakin rapat. Kemudian, Linda mula mendekatkan bibirnya ke bibir Aryssa.

Aryssa mulai panik. Gila!
“Jangan buat macam ni. Malu orang tengok!” Cepat-cepat Aryssa menolak lembut muka Linda.
“Okey, kita buat kat rumah I. Jomlah, I dah tak sabar ni…” rengek Linda. Manja dan memberahikan jika ada lelaki yang memandangnya. Tapi tidak pada Aryssa. Gadis itu menjengkelkannya.

Gila! Linda memang dah gila agaknya. Hilang akal!

Aryssa mula memikirkan alasan untuk menyelamatkan diri.
“Malam ni, tak boleh la… apa pula kata Danny nanti. Kan ini party dia. Kecik pula hati dia kalau kita tinggalkan. Lain kali ye…” balasnya, masih lagi berlembut.

Hi ye! Yakh! Macam mana aku boleh terlibat dengan perempuan yang dah songsang ni? Ya Allah, Selamatkanlah aku. Dah nak kiamat agaknya dunia!

“Okey, lain kali… tapi bagi I kiss sikit!”

Linda masih buat muka menggoda sambil menjilat bibirnya yang merah. Sekali lagi Aryssa mengerut dahi dengan permintaan Linda.

Takkan aku nak bercium dengan dia?

Dia bukan sahaja tidak tergoda dengan permintaan itu, tetapi dia berasa teramat geli dan jijik. Masakan Aryssa mahu membenarkan bibirnya dijamah oleh perempuan gila di hadapannya. Never!
“Pipi je ye…” Aryssa teragak. Terpaksa.

Tanpa menunggu lama, Linda mencium pipinya, rakus. Meremang bulu roma Aryssa. Kalau dia tahu perkara macam ni akan terjadi, sumpah dia tidak datang.


***********

Seperti malam-malam sebelumnya, Fizal menanti lagi panggilan daripada si misteri Syarina Wirdayu. Seronok betul berbual dengan gadis itu. Lucu dan menghiburkan. Siapalah dia agaknya ye? Bagaimana rupanya?

Tepat 10:00 malam, telefon di sebelahnya bordering. Dia memang sentiasa menepati janji. Sepuluh tepat.

Cepat-cepat Fizal mencapai gagangnya.
“Hello! Nak cakap dengan siapa?” serius suara Fizal. Pura-pura.

Dia sudah tahu siapa di hujung talian, tetapi masih mahu bertanya. Mungkin kali ini, orang itu akan menyamar sebagai orang lain pula.
“Hello, Hospital Sakit Jiwa Tanjung Rambutan ke?”
“Eh, bukan. Salah nombor ni…”

Orang salah nombor pula, ada ke hospital sakit jiwa. Tak sekolah punya orang!

“Tak kisahlah, saya nak cakap dengan pesakit jiwa bernama Fizal…” jawab suara itu.

Baru Fizal sedar dia dipermainkan lagi. Macamana dia tak boleh cam suara Syarina.
“Ooo… Rina kenakan Fizal lagi ye! Sampai hati Rina kata Fizal sakit jiwa…Fizal tak ada moodlah nak cakap dengan Rina,” Fizal pura-pura merajuk.
“Ala, janganlah marah. Tak boleh gurau, pergi surau!” gadis itu ketawa terbahak-bahak.

Geram betul Fizal bila dengar dia ketawa. Comel sangat.
“Fizal tengah buat apa tadi? Tunggu Rina call ye!”
“Eh, tak adalah. Kebetulan Fizal nak keluar, tetiba telefon bunyi. Fizal angkatlah!”

Takkan nak bagi tahu aku memang tunggu dia call. Jatuhlah saham, tunggu awek call.

Selama ini Fizal tidak pernah mengejar perempuan, hanya perempuan yang mengejar Fizal. Kalau Syarina Wirdayu tahu dia memang ternanti-nantikan panggilan itu, malulah.

“Eleh, tipu! Rina tahu Fizal tengah duduk kat sofa sebelah telefon tu kan? Fizal pasang CD, lepas tu… Fizal tunggu telefon warna merah atas meja rotan tu berbunyikan?” tekaan Syarina memang tepat.

Tadi dia memang pasang CD, lepas tu Fizal duduk di sofa dan tunggu telefon merah di atas meja rotan berbunyi. Oh Ok oo… mana dia tahu telefon kat rumah ni warna merah dan meja tu meja rotan?

Ke dia ni orang yang Fizal kenal dan pernah datang rumah ni? Biar betul budak ni..orang ke momok ni?

“Eh, mana Rina tahu telefon ni warna merah, meja ni meja rotan? Rina pernah datang rumah Fizal ye? Rina ni siapa sebenarnya? Baik Rina cakap. Kalau tak, Fizal letak telefon!” Fizal buat-buat garang.

Sebenarnya dia sendiri tidak sanggup hendak meletakkan telefon. Bila terdengar suara Syarina, hatinya bagai tertawan pada suara itu. Suara yang lunak. Suara yang merdu. Suara yang ada kalanya nakal. Suara yang tidak dipunyai oleh sesiapa kecuali Syarina Wirdayu.

“Sebenarnya, Rina ada di sebelah Fizal. Kalau tak percaya, cuba Fizal tengok kat tepi dinding tu…ada cerminkan? Fizal perhatikan betul-betul dalam cermin tu, Rina ada di situ!” bisik gadis itu, dengan suara perlahan yang sengaja diseramkan pula.
Fizal telan liur. Dia mula mengintai ke arah cermin di dinding.

Mana tahu entah-entah perempuan ni puntianak ke, drakula ke… Namanya pun pelik juga, Syarina Wirdayu. Ala-ala nama momok tu…

Sedang Fizal cuba melihat ke arah cermin di dinding, kedengaran gadis itu ketawa sekali lagi.
“Fizal percaya? Rina pakai teori biasa je…kat rumah Rina, telefon terletak di ruang rehat dan warnanya merah. Ruang rehat ni ada sofa dan Hi-Fi. Meja rotan tu…Rina tembak je,” terangnya satu persatu disusuli dengan tawanya.

Fizal menarik nafas Lega. Fizal ingatkan dia ni momok. Tidak pun orang yang Fizal kenal dan sengaja nak kenakan Fizal.
“Rina ni buat lawak seram pula. Tapi, teori Rina tu tepatlah. Terrorlah Rina ni!” puji Fizal.

Seram juga dia tadi. Mana tidaknya, seorang yang tidak pernah dikenali dan tidak pernah berjumpa tiba-tiba tahu pula segala-galanya tentang dia. Gadis ini memang teramat misteri.

Syarina Wirdayu ini memang misteri. Pandai berjenaka. Suka ketawa dan pandai menembak. Sasarannya pasti mengena. Suaranya juga lembut dan menawan. Kata orang kalau suara best muka tak cun. Kalau muka cun, suara pula tak best. Betul ke tidak, Fizal tak pasti. Yang pastinya, suara Syarina membuatkan Fizal merinduinya setiap malam.

Bukannya Fizal jatuh cinta. Tak mungkin! Fizal belum bersedia untuk bercinta. Semua perempuan-perempuan itu dilayan sama rata. Mereka yang lebih-lebih. Sayanglah. Rindulah. Sampai kadang-kadang, Fizal rasa nak muntah bercakap dengan mereka.

Fizal sendiri kadangkala takut juga kalau-kalau ada di antara teman-teman perempuan yang pernah ditinggalkannya dulu menyamar dan mempermainkannya seperti mana yang pernah dilakukannya pada mereka dahulu.

Semenjak di bangku sekolah rendah lagi, dia memang disukai perempuan. Ramai yang suka menjadikannya adik angkat dan abang angkat. Mungkin kerana wajahnya yang keanak-anakan waktu itu.

Apabila dewasa, wajahnya semakin menggoda ramai gadis. Pantang dia menegur, mulalah si gadis itu mahu berkenalan. Bertukar nombor telefon dan mengajaknya keluar. Lama-kelamaan dia suka pula begitu. Didampingi gadis jelita ke sana-ke mari.

Fizal lantas membuka album gambar. Banyak gambar-gambar gadis yang pernah didampinginya. Ada yang masih terus menghubunginya. Ada juga gadis yang Fizal tak ingat langsung namanya. Fizal usung mereka ke sana-sini, menayang pada kawan-kawan yang lain betapa Fizal hebat dalam memikat perempuan.

Hingga hari ini, Fizal tetap Berjaya. Tidak ada antara teman wanitanya yang bergaduh sesama sendiri kerana merebutnya. Malah mereka sendiri cukup bersyukur. Sekurang-kurangnya Fizal sudi berkawan dengan mereka. Lagipun dia sendiri tidak pernah memaksa untuk dicintai. Malah tidak pernah mendesak mereka untuk menyayangi kerana Fizal sendiri tidak pernah ada apa-apa perasaan pada mereka semua. Fizal cuma suka berkawan dan bukanlah mahu bersaing dengan Hero Dermaga College.

Zastri, boleh dikatakan semua gadis jelita di Bandar ini mengenali lelaki itu. Satu ketika dahulu, dia dan Zastri pernah berkawan baik. Namun kerana perempuan, mereka bertengkar dan kini wujud persaingan untuk memikat mana-mana gadis jelita. Teman baiknya kini manjadi musuh ketatnya pula.

Wednesday, July 9, 2008

Secebis Cinta Iman Zulaikha

Ponnn…Ponnn… dia membunyikan ‘hon’nya, nyaring dan membingitkan. Kesemua budak yang berada di hadapannya, ke tepi memberi laluan. Tapi seorang budak lelaki masih lagi berada di tengah jalan, langsung tidak memperdulikan ‘hon’nya berbunyi. Dia menukar bunyi lain, Pinnn…. Pinnn…. Namun budak lelaki itu tidak langsung mahu memberi laluan kepada basikalnya.
“Hoi! Kau ni pekak ke? Tak dengar ke aku hon banyak kali? Ketepilah, aku nak lalu ni!” teriaknya dari jauh.
Budak lelaki itu menoleh dengan muka yang sangat skema. Kemudian budak lelaki itu merenungnya tanpa perasaan. Dia tetap berjalan tanpa memperdulikan teriakan Iman.
“Dah la pekak, bisu pula tu!” basikalnya terus meluncur laju dan tanpa sengaja dia terlanggarkan budak lelaki skema itu.
Budak itu terjatuh dalam lopak. Bajunya yang putih sudah bersalut lumpur. Iman terus tidak menoleh lagi, basikal lerunnya yang meluncur laju membelah denai yang berlopak dek hujan. Dia langsung tidak memperdulikan budak lelaki yang terjatuh di lopak.
“Kesian awak… mari saya tolong!” Nani menghulur tangan kepada budak lelaki itu, dan tangannya bersambut.
“Iman tu memang macam tu, kasar, dia suka kalau orang panggil dia Iman Brutal! Awak budak baru kat sini ye… nama awak siapa?” Nani masih seperti tadi cuba beramah mesra.
“Aidil!” jawab budak itu pendek dan perlahan, namun suaranya masih boleh di dengar.
“Oh! Awaklah cucu Wan Tijah dengan Tok Utih ye… Saya mengaji dengan Tok Utih masa sekolah rendah dulu… awak yang duduk kat luar negara tu ye. Macam mana rasanya duduk dekat negara orang ye?” Nani memulakan bicara.
Walaupun dia janggal untuk berbual dengan lelaki yang berwajah seakan mat saleh ini, namun jiwa mudanya bergelora mahu berkenalan. Sudah seminggu dia mendengar cerita tentang lelaki di hadapannya. Namun dia tahu lelaki itu yang sekelas dengan Iman Brutal amat berat untuk mengeluarkan suaranya.
“Biasa je…” ucapnya pendek.
Langsung tiada riak seperti mahu bercerita lanjut dengan Nani. Dia cuma memandang kasutnya yang sudah bertukar warna. Mahu sahaja dia menempik budak separuh lelaki yang dipanggil Iman Brutal tu. Namun teringatkan seorang pelajar lelaki yang telah botak kepalanya akibat dari perbuatan Iman Brutal pada hari pertama persekolahannya di sini, Aidil terpaksa membatalkan niatnya.
Nani merengus perlahan. Dia tidak kisah kalau Aidil tidak menjawab soalannya. Yang pastinya esok pasti kawan-kawannya akan bertanya tentang mereka, bila dia dilihat berjalan beriringan begini. Bukan Nani tidak tahu sejak seminggu lalu ramai pelajar perempuan yang teringin untuk berbual dengan Aidil. Namun, dia memang sentiasa bertuah kerana hari ini dapat berjalan beriringan. Nani tersenyum sendiri.
“Assalamualaikum!” suara ala-ala manja dikeluarkannya untuk menarik perhatian Wan Tijah yang sedang mengangkat pakaian di jemuran.
Wanita tua berkaca mata itu menjawab sambil tersenyum. Sejak habis sekolah rendah, budak itu memang tak pernah lagi datang ke rumahnya. Entah kenapa beberapa hari semenjak baju Aidil berlumpur setiap petang budak perempuan itu menghantar kuih-muih. Kadangkala cekodok pisang hangus pun dititipnya sendiri ke rumah Wan Tijah.
“Hah, Nani! Kuih apa arini?” Tok Utih yang sedang duduk berehat di atas pangkin bawah pokok mangga menegurnya.
“Err… kuih buah melaka la tok… mak suruh hantar!” jawabnya sambil meninjau-ninjau kalau-kalau Aidil muncul di pintu rumah.
Tangannya kemas memegang piring kuih buah melaka yang dibuatnya tadi. Bukan emaknya yang membuat kuih. Dia yang jenuh menguli tepung dan memarut kelapa untuk membuat kuih buah melaka itu. Emaknya sudah dua hari ke rumah kakaknya yang baru bersalin.
“Aidil takde… keluar ambik angin katanya!” ujar Wan Tijah sebaik sahaja mengangkat bakul kain dan duduk di pangkin tempat tok utih bersandar.
“Errr… takde lah uwan… ni kuih ni, mak suruh hantar!” dengan senyuman malu-malu dia menghulur piring.
Wan Tijah menyambutnya, kopi yang memang tersedia untuk Tok Utih bagaikan tahu akan kedatangan tamu itu dituangnya ke cawan. Enak juga duduk bersantai petang hari sambil meneguk kopi dan menikmati kuih buah melaka. Tok Utih mencapai sebiji buah melaka. Kuih yang dibawa anak dara Lebai Sidin itu terus disuapnya ke mulut. Apabila buah melaka tanpa warna itu mendarat di mulutnya, dahinya berkerut.
Wan Tijah tersenyum sumbing melihat muka Tok Utih berkerut. Bukannya dia tak tahu Nani sengaja datang untuk menatap wajah cucu orang putih kesayangan mereka. Sampai sanggup buat sendiri kuih-kuih yang dihantarnya. Alamatnya, buah melaka tak bewarna, tak berinti jadi hidangan.
Tiga hari lepas dihantarnya cekodok pisang hangus, kelmarin kuih tepung talam sekeras batu, elok sahaja si Aidil berselera melihat tepung talam itu mati tiba-tiba seleranya. Akibatnya terpaksa Wan Tijah membuat tepung talam pagi esoknya sebagai sarapan. Tapi semalam sedap sedikit kuihnya, dibelinya lima keping di gerai Hasnah kemudian di letaknya dalam piring. Cantik-cantik di susunnya di piring sebelum menghantar ke rumah Tok Utih. Wan Tijah senyum melihat Nani, sambil menggeleng kepala. ‘Kalau iya pun nak memikat cucu aku belajar la masak dulu…’ desis hatinya.
Pppiiinnnnn… Pppinnnnn! Hon motosikal buruk Iman berbunyi nyaring membuatkan Nani tersentak. Tiba-tiba sahaja terasa darah menyimbah muka, bila dilihatnya Aidil membonceng kapcai buruk Iman. Wan Tijah menggeleng kepala sambil tersenyum, bagaikan tidak marah melihat Aidil dan Iman sama-sama menaiki motorsikal.
“Dari mana kamu ni Man?” soal Tok Utih, juga tidak marah langsung.
“Dari baruh, Tok… Aidil nak tengok Abang Seli naikkan ikan! Ni Abang Seli kirim!” Iman menghulur beberapa ekor ikan talapia dan keli kepada Wan Tijah.
Kemudian dia terus menuju pili mencuci tangan. Aidil yang duduk di sebelah Tok Utih. Iman yang baru lepas mencuci tangan terus menyambar kuih buah melaka dari piring sebelum sempat Tok Utih memberitahunya bahawa kuih itu dibawa Nani.
“Erk! Eiii… tak sedap! Tawar! Keras cam batu! Dah tu takde inti…” pantas kuih berbentuk bebola kecil itu dilemparkan pada ayam.
Iman tahu kuih itu bukan dibuat oleh Wan Tijah. Sejak tadi Aidil bercerita padanya tentang Nani yang sering menghantar kuih yang tidak berasa ke rumah Tok Utih.
“Ish! Kau ni, Man… rezeki tu… buat apa dibuang?” Wan Tijah pantas mencubit peha anak gadis yang sering berpakaian lelaki itu.
“Rezeki apa ni Wan… ayam pun tak sudi makan! Ni bukan nak bagi orang makan wan, ni nak bagi orang mati tercekik!” ujar Iman sambil menjeling Nani.
Dalam hatinya ketawa bagai nak rak kerana Nani berusaha memikat Aidil. Bukan dia tidak tahu semenjak anak orang putih celup itu bertukar sekolah boleh dikatakan separuh anak-anak gadis kampung ni yang berhias cantik bila keluar rumah. Ada yang sudah pandai memakai lipstik ketika ke sekolah. Kuat betul aura si Aidil. Tapi cuma dia yang tidak tergoda lagi dengan aura jejaka separuh Melayu separuh Inggeris itu.
“Err… wan… Nani nak balik dulula…” pintanya sopan.
Walaupun hatinya masih mahu lagi duduk di situ sambil menatap wajah handsome jejaka idaman, namun kata-kata pedas dari Iman membuatnya terasa mahu berundur seketika. Berundur dari rumah Tok Utih bukannya berundur dari hati Aidil.
“Elok la kau balik… nanti terbakar lak telinga!” sindir Iman lagi sambil ketawa. Dia pun sudah mula mencapai handle motorsikal nya untuk pulang.
“Dil, Nani balik dulu!” beritahunya sambil merenung wajah Aidil dengan gaya yang amat manja.
Lelaki itu cuma mengangguk tersenyum. Entah kenapa dia jarang sekali hendak mengeluarkan suaranya. Padahal kalau dengan Iman atau kawan lelakinya yang lain bukan main lagi Aidil bergelak ketawa. Mungkin Aidil seorang yang teramat pemalu dengan perempuan.
Tapi Iman… Ah! Iman tak boleh diistilahkan sebagai perempuan. Bukan saja tengok pada pakaiannya, tengok kelakuannya, naik basikal macam ribut naik motor macam naik jet pejuang. Suka hati je dia nak langgar lopak ke, langgar tunggul ke. Nani tidak mengerti kenapa godaannya langsung tidak berhasil. Dia perlukan penjelasan, dia tidak mahu diketawakan oleh teman-teman sekelasnya.
“Nani, aku tengok makin lama, Aidil makin rapat dengan Iman. Aku dengar Iman dah pandai pakai bedak sekarang, dah tu rambut pun dibiarkan panjang, tak macam dulu!” beritahu Mimah, temannya yang agak rapat.
Hampir tersembur kuah laksa utara yang sedang enak dihirupnya. Benarkah kata-kata Mimah. Tetapi mahukah di Aidil itu dengan Iman? Budak tomboy yang kasar dan jelak di pandangan mata Nani.
“Huh! Mana ada lah Mimah. Mata kau tu juling agaknya. Takkan la si Aidil tu nak kat Iman. Aidil tu dah lama pilih aku, aku selalu dating dengan Aidil kat rumah nenek dia. Aku tahulah!” Nani menafikan kata-kata Mimah walau dalam hati bagai susah nak menyangkalnya.
Memang dia sudah nampak kelainan pada Iman. Sejak tujuh bulan Aidil di sini, jarang melihat Iman di denda. Rambut Iman juga sudah mencecah bahu. Malah dalam kelas pelajaran Bahasa Inggeris yang menjadi kelemahan Iman sekarang sudah menjadi pelajaran yang diminati budak tomboy itu. ‘Tak boleh jadi ni… aku mesti buat sesuatu!’ getus hati kecilnya.

**************

Iman tidak tahu apa yang melanda dalam hatinya. Sejak beberapa bulan lepas, dia sudah tidak selasak dan setangkas dulu. Kalau dulu dia tanpa segan memanjat pokok rambutan sambil bergayut dari dahan ke dahan. Namun semenjak beberapa bulan ini, pokok rambutan itu bagai musuh utama. Walau buahnya lebat melambai kedatangannya.

Ketangkasan Iman juga sudah terbatas tidak lagi seperti dulu. Merambu ke sana ke mari dengan motor kapcai ayahnya. Iman sudah jarang di temui di kolam Abang Seli. Iman juga sudah tidah bisa menunggang motor seperti Jet Pejuang. Mungkin kerana dia semakin dewasa. Usia 17 tahun membuatkannya semakin matang.

"Iman!" jerit Aidil. Iman tersentak dari lamunan. Pantas diletaknya pen di tangan. Diari ditutup rapat kemudian di letakkan di dalam laci.
"Oi! Kenapa?" jawabnya sambil melompat dari katil dan melaung melalui tingkap biliknya.
"Kata hari ni nak pergi main futsal!" Aidil bercekak pinggang.
"Futsal? Kejap-kejap aku tukar baju!"

Sememangnya semenjak tok ketua membuat gelanggang futsal di kampung itu. Aktiviti Iman bertukar. Dia selalu menemani Aidil bermain futsal. Tidak boleh tidak hampir setiap petang mereka bersama. Sedikit sebanyak hati remajanya terpikat dengan anak muda itu. Adakah itu Cinta?

*******

"Kenapa sejak akhir-akhir ni aku tengok kau dah lain?" soalan dari bibir Aidil membuatkan jantung Iman terasa mahu tercabut. Betapa Aidil juga perasan dengan perubahan dia.Bermakna apa yang terjadi padanya disedari Aidil.
"Apa yang lain? Sama aje..." gugup dia menyoal semula kepada Aidil. Ah! Takkan la aku nak mengaku aku suka pada dia. Habis la kemachoan aku selama ini. Tapi aku ni perempuan, bukannya lelaki. Tak payah nak control macho.
“Kau dah tak macam dulu…” suara Aidil mendatar. Iman menundukkan kepalanya. Dia tidak sanggup bertentang mata dengan anak muda itu. Entah mengapa jantungnya berdegup laju saat pandangan mereka bertaut.
“Aku… aku suka kau yang dulu, Man. Yang selalu lepak dengan aku tanpa perasaan lain terhadap aku!” sambung Aidil lagi.
Perasaan lain terhadap dia? Hish! Mamat ni perasan la tu. Perasaan apa? Cinta? Takkan aku boleh jatuh cinta secepat ini. Ah! Tapi mungkin juga. Takkan aku nak mengaku…. Tak mungkin!
“Sapa kata aku ada perasaan pada kau? Kau ingat aku ni macam Nani? Asal namanya lelaki nak sapu bersih! Sorry la Aidil, aku takde perasaan apa-apa pun pada kau. Kau jangan nak perasanlah!” Tempelak Iman tiba-tiba. Dia malu sebenarnya bila Aidil perasan dengan perubahan yang berlaku pada dirinya. Perasaannya.
“Aku tak maksud-”
“Kalau dah kau cakap begitu, bermakna memang kau bermaksud lah! Sudahla Aidil. Aku tahu lah aku ni kasar dulu, tapi aku jadi lemah lembut ni bukan sebab kau… Jangan haraplah!” pantas Iman membalas. Dia tidak mahu Aidil menyamakannya dengan gadis-gadis lain. Dia juga punya maruah.
“Iman… aku-” belum sempat Aidil berkata apa-apa, Iman terus berlari meninggalkannya. Aidil menggaru kepala yang tidak gatal. Pelik dengan tingkah Iman sejak akhir-akhir ini. Cakap sikit nak merajuk, cakap sikit nak merajuk, rungutnya. Itu yang dikatakan tiada perasaan? Aidil semakin tidak faham.

************

“Psstt… Nani, Aidil dengan Iman bergaduh. Diorang tak pergi sekolah sama-sama dah sekarang!” Mimah wakil ketua gossip sekolah mencuit Nani. Termuncung-muncung bibirnya bercerita tentang Iman dan Aidil.
“Aku dah tahu!” selamba sahaja Nani memjawab. Dua tiga orang kawannya terlopong memandangnya.
“Mana kau tahu?” soal mereka hampir serentak.
“Kau orang tak nampak ke perubahan kat budak pengkid tu? Dah le pengkid ada hati nak mengorat Aidil. Kau orang ingat Aidil tu nak ke bercinta dengan makhluk dua alam?” soal Nani sambil memintal-mintal hujung rambutnya. Dia sengaja menguatkan suara kerana saat sampai ke kelas tadi dia nampak Iman berada di situ. Saat itu juga ada sesusuk tubuh singgah di meja mereka yang sedang bergosip.
“Sapa makhluk dua alam?” bentak suara itu. Nani menjeling ke arah suara itu. Kelihatan Iman dengan wajah berkerut merenungnya.
“Hai, takkan tak kenal siapa yang dua alam?” perli Nani lagi.
“Kau nak tak kalau aku buat kau sampai cium lantai?” soal Iman sambil jari telunjuknya tepat dituding ke arah Nani. Iman memang sudah lama menahan rasa dengan perangai Nani yang mengada-ngada itu. Bukan sekali dua Nani menyakitkan hatinya. Malah acapkali mereka bertemu pasti ada sahaja bunga pertengkaran.
“Iman! Sudahlah, takkan kau nak jadi samseng kat sini!” Aidil yang baru sahaja meletak beg sekolah menarik lengan temannya itu bila dilihatnya keadaan semakin tegang.
“Kau diam Aidil. Aku memang samseng pun! So, kau tak payah lagi nak kawan dengan aku!” bentak Iman tidak ketahuan. Kakinya pantas menyepak kasar bangku yang di duduki Nani.
“Aidil.. tolong saya! Saya takut!” rengek Nani cuba meraih lengan Aidil. Lelaki itu mengerling sambil mengerut dahi. Kemudian dia terus mencari Iman yang sudah hilang dari situ. Aidil sendiri tidak faham kelakuan Iman sekarang. Iman sudah tidak lagi seperti dulu, itu yang dia tahu. Iman sekarang asyik merajuk.
Puas dia mencari Iman. Dia menghala ke belakang kantin sekolah, dimana terletaknya kolam ikan, tempat budak-budak perempuan selalu melepak. Dan yang pasti di situ juga tempat yang paling dibenci Iman. Kata Iman, orang yang jiwang karat sahaja yang suka duduk di tempat terpencil begitu. Melayan perasaan.
“Iman!” panggilan Aidil tidak berjawab.
“Pergilah kau… aku ni kan samseng, tak layak kawan dengan kau!” jawab Iman. Lagak dan gayanya memang tahu dia merajuk.
“Kalau aku kata kau dah berubah kau tak percaya! Sekarang tengok, kau dah pandai melayan perasaan, dan dah pandai… menangis?” Aidil merenung tepat ke mata Iman. Dapat dilihatnya bagai ada air jernih yang baru diseka.
“Mana ada aku menangis!” nafinya dengan suara kasar tapi perlahan.
“Kau tak payah nak tipu aku lah! Iman, aku rindu pada kau!” Aidil tiba-tiba bersuara perlahan. Mendayu pada pendengaran Iman.
“Rindu?”
“Iyelah, aku rindu pada Iman yang dulu, yang selalu merempit dengan aku. Yang selalu main futsal dengan aku…. Iman yang dulu. Iman Brutal!” ucap Aidil. Iman menoleh. Ah! Aidil tidak menganggapnya sesiapa. Aidil cuma menganggapnya sebagai rakan sekelas, sekampung. Kenapa dia yang tiba-tiba rasa Aidil menyakiti hatinya. Iman keliru.

Iman bingkas meninggalkan Aidil termangu sendirian. Stupid! getusnya dalam hati. Siapa yang stupid? Aku ke Aidil? soalnya pula. Dalam hati juga. Ah! Memang bodoh bila mengenangkan. Iman menoleh Aidil. Lelaki itu terpinga. Merenungnya dengan kerutan di dahi. Kesian mamat tu. Tak tahu apa-apa. Hormon aku yang tak stabil kot! bentaknya dalam hati.

"Pada kau aku samsengkan?" soal Iman. Aidil serba salah. Mahu menggeleng atau mengangguk?
"Maksud aku-" Aidil teragak-agak.
"Sudah la Dil... aku tahu, aku bukan siapa-siapa pada kau!" Iman menempelak pula. Tapi tidak kasar.
"Aku suka Iman yang dulu. Aku tak suka Iman yang sudah bertukar jadi jiwang karat macam ni," Aidil menunduk. Itu yang mahu dimaksudkan. Iman yang dulu. Yang brutal. Yang kasar.
"Oh aku samseng jiwang karat? Nani? Lemah lembut?" ada nada irihati.
"Kau jealous dengan Nani?" soal Aidil pula.

Semakin dia keliru dengan Iman sekarang. Mana mungkin Iman cemburu dengan Nani. Iman dan Nani lain. Berbeza. Sangat berbeza. Iman lebih berterus terang, yakin dengan diri. Nani selalu prejudice. Selalu rasa orang lain tak se'hot' dia. Nani perasan. Iman tidak.

Iman terdiam mendengar perkataan jealous. Sorry bro! I'm not your type! Aidil yang ajar dia cakap macam tu. Aidil banyak mengajarnya tentang bahasa Inggeris yang agak cool.

"Mana ada aku jealous!" Iman membentak.

Dua-dua diam.

"Iman, walau siapa pun kau. Aku tetap suka kan kau. Sumpah!" Aidil mengangkat tangan kanan, tanda bersumpah.
"Tapi aku tak secantik Nani..." mendatar suara gadis tomboy itu.
"Ada aku kisah kau cantik ke tak? Kau ingat lelaki hanya pentingkan kecantikan untuk menyintai? Aku suka cara kau, gaya kau... kau memang sweet walau ganas sket!" Aidil senyum merenung sahabat itu. Dia tahu apa yang Iman fikirkan. Puppy Love. Dia juga rasa apa yang Iman rasa. Umur semuda mereka sudah tahu menafsir hati. Dia juga tidak pernah keruan kalau tidak berjumpa Iman walau sehari.

Walau ramai yang kata dia tidak layak berdampingan dengan Iman. Kerana Iman macam jantan. Kasar. Brutal. Pemarah. Selekeh. Pada Aidil, Iman tetap comel.

"Aku sweet? Poyo!" dengan pujian yang sedikit sahaja membuatkan Iman tersenyum semula. Senang. Aidil merenung Iman. Itulah teman yang dia inginkan sejak dulu.
"Aku sayang pada kau!" bisik Aidil perlahan terus ke telinga gadis brutal itu. Jiwang karat.
"Cheh!" Iman menafi dalam hati. Tapi hatinya kembang berbunga. Ada rasa yang sukar ditafsirkan.
"Kau tak perlu berubah untuk menyintai aku!" sekali lagi Aidil keluarkan ayat jiwang karat. Iman jelir lidah.
"Betul ke?" soal Iman. Penuh makna. Aidil mengangguk.
"Tak perlu kau simpan rambut panjang. Tak cool langsung!" Aidil kenyit mata.

Iman senyum lagi. Bibirnya sudah tidak mampu menahan sengihan. Dia rasa mahu senyum sepanjang hayat. Biar bagaimana fizikalnya, tapi Aidil menyintainya. Ianya amat mengerikan. Jauh di sudut hati, Iman mengaku. Dia juga menyintai Aidil.


Tamat