Wednesday, July 9, 2008

Pengkid Cune...

Dia duduk menunggu tren yang sudah terlepas kerana dia masih berangan di situ. Hari ini keretanya ‘demam’ dan perlu berada di bengkel untuk beberapa hari. Semuanya gara-gara banjir kilat di Bandar metropolitan. Kereta itu tidak tahan kesejukan. Di hadapannya, kelihatan beberapa pelajar sekolah yang bergaya ala-ala pengkid yang sama-sama menunggu tren. Sepuluh tahun lalu, dia pernah menyimpan perasaan terhadap pengkid bernama Juana Syiraz.

Walaupun sepuluh tahun itu suatu masa yang panjang, namun perasaannya terhadap gadis bernama Juana Syiraz masih utuh di sanubari. Pernah dia cuba melupakan gadis itu dan cuba menyintai gadis lain. Namun kerinduan pada Juana Syiraz langsung tidak pernah padam. Zafril Ikhwan tersenyum sendiri mengenangkan kisah itu. Kisah sepuluh tahun lalu.

**************

Tiap-tiap hari Zafril Ikhwan terserempak kumpulan awek yang selalu melepak di stesen bas setiap kali balik sekolah, hatinya rasa lain macam setiap kali melihat wajah salah seorang dari mereka, seorang budak pengkid. Walaupun cara pemakaiannya nampak macam pelik sikit atau mungkin memang fesyen budak pengkid macam tu kot? Mana taknya pakai baju kurung, tangan baju dilipat sampai ke pangkal lengan, kemudian pakai cap besball, kain pula tu singkat sampai atas buku lali, pakai sneakers warna merah pulak tu.
Sekolah budak ni tak ada undang-undang kot!? Suka hati dia je nak pakai apa? Tapi bila direnung lama-lama cute juga awek pengkid ni.
“Ray, kau tengok apa tu? Kata nak belanja aku makan?” Shamsul menyinggung sikunya ke tangan Zafril Ikhwan.
Kadang-kadang dia pun pelik kenapa kawannya itu macam berminat sangat dengan kumpulan budak perempuan yang selalu melepak di bus station tu. Walhal bukannya cantik sangat pun, dan seorang duanya pula macam jantan, kasar, suara pun garau semacam… hie! Tak ada selera!
“Kejapla, aku tengok budak pengkid tu cune gilerla, yang pakai cap merah tu! Cune! Hish! Goyang mata aku bila tengok dia!!!” jawapan Zafril membuatkan Shamsul mengeluh.
“Ray, aku tak faham le dengan kau ni. Awek macam tu punya kasar kau kata cune? Kang kau minta flying kiss, tak pasal-pasal dia bagi flying kick! Nahas kau!” ujar Shamsul.
“Itulah kau tak tau, sedangkan besi yang keras tu kalau dibakar pun boleh dilembutkan, ini pula perempuan! Macam kerak nasi je!” jawapan Zafril membuatkan Shamsul menggaru kepala yang tidak gatal. Tidak faham dengan perangai sahabat karibnya itu.
“Ray, daripada kau gilakan pengkid tu, apa kata aku kenalkan kau dengan Fariana, cheer leader dan satu sekolah dengan budak pengkid ni. Cune habis! Kalau kau tengok sure juling mata kau!” Shamsul cucuk jarum lagi. Dia tak mahu kawannya itu terus terbelenggu dengan perasaan yang tak masuk akal. Ada ke minat kat budak separuh jantan, separuh betina tu.
“Hish, taknaklah aku, nanti kurang kehenseman aku bila tengok muka Fariana tu. Lagilah, budak pengkid cune tu tak mahu kat aku…”
“Apasal pulak?” tanya Shamsul, hairan dengan jawapan Zafril.
“Yelah, tiap kali aku tengok muka dia, juling mata aku. Lama-lama tengok muka dia, juling terus, hie! Tak handsome la bila dah juling!” jawab Zafril sambil berlalu. Shamsul menggaru kepala sekali lagi, bingung dengan jawapan Zafril. Tapi ada juga benarnya. Karang kalau juling betul kang, lagi haru!


*****************


Seperti hari-hari biasa, Juan mengatur langkah menuju ke stesen bas. Hari ini dia berseorangan, tanpa kawan-kawannya yang lain. Ben ada latihan hoki sampai petang, Maya pula ada latihan kebudayaan dan Anita tak datang sekolah hari ni. Juan membetulkan cap merahnya, bukan dia mahu menyorokkan rambutnya yang pendek tu, tapi cap itu adalah trademarknya. Juan mengeluarkan purse dari poket beg sekolah, mengeluarkan duit untuk membeli setin Coke. Maklumlah tengah hari macam ni, panas terik, tekaknya pula sudah kering kehausan. Dia bangun menuju ke gerai sambil tunduk memasukkan semula purse ke dalam beg, sedang dia tertunduk-tunduk itu, dia terlanggarkan seseorang dan pursenya terjatuh.
“Er! Sori ye! Terlanggar!” ucapnya sambil membongkok memungut semula purse itu. Budak lelaki yang dilanggarnya juga tunduk juga untuk memungut purse Juan.
“Tak pe! Awak punya pasal, nak langgar hari-hari pun saya tak kisah! Er! Saya Zafril Ikhwan, awak Juana Syiraz ye!” huluran tangan budak lelaki itu dipandang sepi.
-Apahal entah mamat ni! Nak salam-salam dengan aku pula. Siap nak berkenalan lagi, dah tu panggil nama betul aku? Peliklah pulak! Budak ni tak reti nak bezakan awek dengan pengkid kot?
Tanpa memperdulikan huluran salam itu Syiraz terus berlalu. Tapi tanpa disedarinya, budak lelaki itu mengekorinya.
“Dahlah langgar orang, blah macam tu je? Kurang-kurang bagilah nombor telefon ke, belanja minum ke? Tak ada budi bahasa betullah!” kata budak lelaki itu yang sudah berada rapat dengannya. Juan terkejut.
“Hei! Mat, kau nak apa hah? Ikut-ikut aku ni? Aku dah kata sorry tadi kan? Apahal kau ni? Tak puas hati?” Juan bengang.
Dia menegur budak lelaki itu dengan kasar. Kalau budak itu lebih-lebih sangat dia sudah bercadang nak bagi penumbuk sebiji dua. Kalau tidak sia-sia sahaja dia ada tali pinggang biru dalam taekwando.
“Memang tak puas hati! Juana dah langgar saya, jadi Juana kena bayar kesalahan tu dengan bagi saya nombor telefon Juana! Boleh?” Mamat tu buat suara garang kemudian dia lembutkan suaranya pula.
Apahal mamat ni? Nak nombor telefon aku pulak! Takkan dia nak mengurat aku kot? Kalau budak pengkid yang lain tahu ni, jatuhlah tahap kemachoan aku! Kalau awek-awek aku tahu lagi teruk, ini satu penghinaan ni! Mamat ni sengaja nak sabotaj aku kot? Mana tau kot aku pernah terampas awek dia ke…
“Kau ni apahal? Dah makan ubat ke belum? Dah-dah, blah, aku tak ada masa nak layan kau!” Juan pandang sekeliling, kot ada orang lain yang nampak.
Masak dia kalau ada pengkid-pengkid lain tak pun awek-awek lain yang dengar dan nampak mamat tu cakap dengan dia macam tu. Jatuh kredebiliti aku sebagai seorang pengkid yang termacho kat town ni!
“Eh! Mana boleh cam gitu! Tak boleh main blah je. Kalau awak tak bagi nombor telefon saya akan ikut awak sampai balik rumah!” ugut Zafril.
Juan tidak memperdulikannya. Tapi ugutan Zafril itu bukan ugutan kosong, lelaki itu mengekori ke mana sahaja Juan pergi hingga membuatkan Juan tidak selesa. Lantas dia memberikan nombor telefon, tapi nombor telefon orang lain, lepas tu barulah mamat tu blah dengan bersiul-siul macam orang hilang akal.


*****************

Zafril Ikhwan menunggu Shamsul dan Hanif di food-court, di sebuah kompleks membeli-belah. Ramai remaja yang masih bersekolah melepak di situ, tambahan pula di situ terdapat sebuah pusat video game untuk membolehkan remaja di sini membuang masa sambil membuang duit mak bapak mereka. Zafril pula sudah berjanji dengan Shamsul, Hanif dan Sarah untuk bermain bowling. Tiba-tiba matanya terpandang seseorang yang menarik perhatiannya selama ini. Zafril terus bangun dan merapati Juana Juan yang seperti sedang menunggu seseorang.
“Hai! Juana tunggu siapa?” sapanya sambil tersenyum manis. Budak pengkid itu menoleh, kemudian mengeluh.
“Ak enna! Mamat ni lagi, tak de ke orang lain dalam dunia ni yang boleh aku jumpa kecuali muka kau?” Juan menggelengkan kepala. Kalau Edwina jumpa aku dengan mamat gila ni, sure dia sangka yang bukan-bukan.
“Kalau bolehkan, saya nak semua orang yang ada kat sini tukar muka dengan saya, biar Juana asyik pandang muka saya je! Juana tunggu siapa? Sampai hati Juana bagi nombor telefon orang lain pada saya, tapi tak apa saya tak marah pun,” kata-kata Zafril membuatkan Juan semakin tidak keruan.
Entah kenapalah mamat ni, aku bagi nombor telefon salah pun dia tak marah! Biul!
“Oi! Mat, boleh tak kau jangan kacau aku, pernah ke aku kacau hidup kau? Entah dari mana kau datang tetiba je muncul ganggu hidup aku. Selama ni hidup aku aman damai je takde muka kau, mat-”
“Err! Salah le, nama saya Zafril Ikhwan, bukannya Mamat! Siapa kata awak tak pernah kacau hidup saya, yang saya tak ada selera makan, tak lena tidur, siapa nak bertanggungjawab tu, kalau bukan awak?!” pintas Zafril, pura-pura marah.
Juan tidak peduli dengan kata-kata Zafril bila dilihatnya, temannya Edwina sedang menghampiri mereka. Bimbang kalau-kalau Edwina mengesyaki sesuatu yang tidak kena kerana hari ini adalah datenya yang pertama dengan gadis kacukan itu setelah beberapa bulan mereka berkenalan melalui telefon. Bila sahaja Edwina tiba di situ, Juan terus berlalu meninggalkan Zafril termangu-mangu sendiri. Zafril masih berdiri melihat kemesraan Juana Syiraz dan pasangannya, Edwina.
Tak guna punya perempuan, dia peluk bakal awek aku! Chiss… Tak pe Juana, kau layan tak layan aku ye. Konon kau tu macho sangatlah ye. Kau belum tahu lagi kemachoan aku ni! Ini Zafril Ikhwan la… Keturunan Dato’ Sagor tau, takkan mudah menyerah kalah! Rungutnya sambil mengepal penumbuk.
Sudah hampir sebulan Zafril Ikhwan cuba memikat Juana Syiraz, tapi Juana masih lagi tak mahu berlembut, tapi Zafril tak kisah. Zafril masih lagi mahu menawan hati si pengkid cune itu. Bagus ada awek perangai macam jantan ni, dah tentu dia tak kena buli dan yang pastinya, kebarangkalian untuk dikebas tu tipis. Sungguhpun beberapa kali Juana mengajukan penumbuknya ke muka Zafril, tapi selagi penumbuk itu belum melayang, Zafril tak akan menunjukkan kejantanannya.


******************


Petang itu setelah pulang dari tuition dia dan Hanif terus menuju ke Mc Donald untuk makan. Sementara Hanif memesan makanan di kaunter, Zafril duduk sendirian di dalam restoran itu, sambil menikmati pemandangan jalan raya yang sedang sesak. Keadaan restoran itu agak bising. Telinganya dapat menangkap satu suara yang amat dikenalinya, suara gadis idaman yang menjadi igauannya setiap malam.
“Hai! Juana, jumpa lagi kita ni ye! Tu lah bak kata orang tua-tua, kalau dah jodoh, memang ditakdirkan kita bersama…” Zafril terus mencelah, di antara Syiraz dan salah seorang kawan perempuannya. Juan terus mencebik, geram dan bengang dengan perlakuan Zafril.
Tak paham-paham bahasa, kalau orang taknak layan tu, maknanya tak sukalah, apalagi mamat ni tunggu? Jangan harap aku nak suka kat kau Zafril, bukan kau sorang je malah jantan-jantan lain pun sama…
“Kau ni apahal hah? Mana je aku pergi kau ada, kau nak apa sebenarnya?” tanya gadis pengkid itu, seperti sudah hilang sabar dengan kelakuan Zafril.
“Saya nak awak!” jawapan dan kenyitan mata Zafril kepada Syiraz membuatkan kawan-kawan gadis itu ternganga. Muka Juan sudah merah padam menahan malu. “Kau jangan nak buat havoc kat sini, lebih baik kau blah! Kalau tidak-“
“Kalau tidak ap-“ belum sempat Zafril menyoal, tiba-tiba sahaja penumbuk sulung gadis pengkid itu hinggap ke mukanya. Zafril tak sempat mengelak.
Semua yang ada di situ cuba menenangkan keadaan. Zafril cuma tersenyum sambil menyapu hujung bibirnya yang sedikit berdarah. Dia terus merentap tangan Juan yang sudah bangun untuk meninggalkan tempat itu. Gadis itu tersentak. Kemudian Zafril terus merangkul kemas pinggang Juan dan menariknya ke rapat ke dadanya. Juan meronta melepaskan diri dari terus dipeluk Zafril, tetapi ternyata tenaga wanitanya tidak mampu melawan tenaga jantan Zafril. Lelaki itu terus bertindak. Syiraz berusaha menolak wajah lelaki yang sedang rakus menjamah bibirnya, tapi tidak berdaya.
Selepas terlerai dari pelukan Zafril, Syiraz terus berlari meninggalkan tempat itu. Dia menangis semahu-mahunya, menyumpah seranah perlakuan lelaki itu. Dan ternyata maruahnya tercalar bila lelaki itu mengucup bibirnya. Manakala Zafril tersenyum, puas hati. Diusapnya pipinya yang masih kebas akibat tumbukan tepat Juan. Tumbukan gadis itu memang berkesan. Tapi bagi Zafril, kucupannya lebih berkesan dan pasti Juana Syiraz tidak akan melupakannya.
Sejak pulang petang tadi, Juan berkurung dalam bilik, menangis mengenangkan perbuatan lelaki itu padanya. Kenapa Zafril sampai sanggup buat begitu, tidakkah lelaki itu tahu tentang batasan seorang lelaki terhadap perempuan, sehingga sanggup membuat perkara yang boleh mendatangkan aib padanya? Ah! Semua lelaki tu sama sahaja hanya tahu melampiaskan nafsu!
Tak guna punya jantan! Ambil kesempatan pada kaum yang lemah! Dia ingat kalau dia buat aku cam gitu aku hadap sangat dengan muka dia? Jangan haraplah Zafril! Mulai saat ni kaulah seteru aku yang paling aku benci sekali! Getus Juan, geram.
Dia tidak menyangka Zafril sampai sanggup bertindak sebegitu. Sedangkan dia lebih selesa jika tiada lelaki yang tertarik padanya. Kerana itu juga dia senang berpenampilan macam lelaki. Dia tidak kisah dengan apa yang orang kata tentang dirinya yang penting dia buat semua itu kerana dia tidak mahu dilihat lemah. Dia tidak mahu selemah kakaknya, Amira, yang kehilangan hidupnya kerana seorang lelaki yang bergelar, ayah.
Malah dia tak mahu juga ada lelaki cuba mendekati keluarganya kerana dia amat membenci lelaki. Dia amat berharap suatu hari nanti dia yang akan melindungi mama dan Amira daripada perkara yang tidak baik yang selalunya dilakukan oleh lelaki. Segalanya bermula adalah kerana peristiwa hitam yang sering membelenggu fikiran Amira, kakaknya yang bisu dan cacat pendengaran. Semua itu berlaku di hadapan matanya.
Waktu itu umurnya baru enam tahun, manakala Amira berumur dua belas tahun, setiap malam juga Amira menangis sambil matanya memandang sayu pada adiknya bagaikan meminta tolong apabila ayah mereka yang seumpama syaitan menjamah rakus tubuh kecilnya. Juan pernah cuba menolong tapi bila syaitan itu merenungnya tajam dia takut. Kerana amaran syaitan itu Juan dan Amira berdiam diri sehinggalah Amira berusia empat belas tahun, Amira masih lagi menjadi mangsa syaitan itu setiap kali mama, yang bertugas sebagai jururawat keluar bekerja shift malam.
Perubahan pada Amira yang membuatkan segalanya terbongkar. Sejak itu Amira selalu kelihatan murung, sering menangis dan menjerit tiba-tiba. Mama membawanya berjumpa doctor untuk kepastian terhadap perlakuan Amira, dan sejak itulah terbongkar segala-galanya. Kini, ayah kandung mereka telah dipenjarakan dan semenjak itu mereka berpindah jauh dari kampung.


***************

Hampir seminggu Zafril tidak jumpa Juana, sejak peristiwa di Mc Donald tempoh hari. Hanif dan Shamsul tidak habis-habis marahkan dia kerana memperlakukan Juana begitu. Zafril menyesal dan teramat menyesal dengan tindakannya. Bukan dia berniat mahu memuaskan nafsunya atau mengambil kesempatan, tapi dia memang mahukan Juana untuk menjadikannya seseorang yang istimewa dihatinya.
Sejak peristiwa itu juga Zafril benar-benar terasa kehilangan. Kalau dulu walaupun dia tidak dapat berbual, dia masih mampu melihat tawa Juana dari jauh. Dia masih dapat melihat keadaan Juana, samada budak pengkid itu sakit ke, sihat ke. Tetapi kerana perlakuan kurang sopannya, dia kehilangan gadis itu. Puas dia cuba menelefon gadis itu untuk meminta maaf, tapi Juana langsung tidak mahu menjawab panggilannya. Kata kawan-kawannya, sudah seminggu Juana tidak bersekolah. Kesal mula membelit jiwa Zafril.
Zafril bingung, saban petang itu sehabis waktu persekolahan, dia mencari Juana, kalau-kalau gadis itu akan muncul. Andai dia bertemu gadis itu dia akan memohon maaf. Biarlah Juana tidak menerima cintanya, biarlah Juana yang dipujanya menjadi Syiraz selamanya asalkan dia masih dapat merenung tawa gadis itu dari kejauhan, Zafril rela.

***************
Zafril memanggil teksi. Serentak itu juga seorang gadis yang berada di hadapannya menerpa pintu teksi itu. Zafril termangu seketika. Tidak gentlemen kalau dia berebut teksi dengan gadis itu.
“Maaf encik! Saya dah lama tunggu. Encik nak kemana? Kalau sama tempat, bolehlah naik sekali!” sapa gadis itu sopan dengan senyuman yang amat memikat.
“Err… Taman Melati!” jawabnya teragak-agak.
“Kebetulan. Saya juga tinggal di Taman Melati! Tak apa lah kalau kita berkongsi teksi!” ujar gadis manis itu lagi. Sungguh saat itu Zafril bagaikan terpaku melihat keindahan ciptaan Tuhan yang sedang tersenyum di hadapannya.
“Eh! Ye ke, boleh juga!” tanpa berlengah sudah pasti dia tidak melepaskan peluang untuk mendekati gadis manis itu.
“Ana!” gadis itu memperkenalkan diri.
“Zafril Ikhwan!” Zafril mula berpeluh saat gadis itu menghulur salam. Teksi berlalu meninggalkan stesen LRT Wangsa Maju.
Sempat mereka berbual dan bertukar nombor telefon. Rupanya Ana baru sahaja tinggal di Taman Melati. Dia menyewa dengan kawan-kawannya. Pertemuan tanpa sengaja itu bagaikan membuka pintu hati Zafril untuk merindu lagi.

*******************

Malam ini dia akan keluar lagi dengan Ana, gadis manis yang sudah mula bertakhta di hatinya. Dia mengenakan pakaian sekemas mungkin. Dia mahu kelihatan yang dialah lelaki yang paling kacak dalam dunia ini. Walau dia pernah menyulam rindunya pada Juana Syiraz namun peluang mendampingi gadis bernama Ana tidak akan disia-siakan. Lagi pula tidak mungkin dia akan bertemu semula dengan gadis pengkid yang menjadi pujaannya selama ini.
Seperti biasanya dia menjemput Ana di rumah, selama beberapa bulan berkenalan, Ana hanya menunggunya di busstop di hadapan flat tempat tinggalnya. Namun hari ini dia berpeluang pergi ke rumah Ana, mungkin kerana perkenalan mereka sudah mencecah tiga bulan, dan Ana semakin mempercayainya. Zafril pula terasa semakin menyintai gadis itu.
“Ye, encik cari siapa?” soal satu suara lembut dan beralun.
“Err… saya nak jumpa Ana,” jawabnya dengan senyuman. Dilihatnya ‘tukang buka pintu’ itu merenungnya atas dan bawah. Dan tukang buka pintu itu juga tersenyum manis.
“Zafril?” soal tukang buka pintu itu. Mulutnya ternganga memandang Zafril.
“Jemput la dia masuk Juan… aku tengah siap ni!” jerit pula satu suara, suara Ana.
“Err… cik, kalau iya pun, tutup le mulut tu… karang lalat masuk!” ujar Zafril sambil tahan tawa. Pantas gadis itu menekup mulutnya dengan tangan kiri.
Tahulah aku ni handsome tapi jangan la nampakkan sangat kekaguman tu, bisiknya dalam hati.
“Kau tak pernah berubah!” gadis bernama Juan itu menggeleng kepala sambil mengajaknya masuk.
“Berubah?” Zafril mengerut dahi.
“Kau tak kenal aku? Juan, Juana!” sinis gadis itu bersuara. Zafril ternganga sendiri. Juan? Juana? Juana Syiraz? Kenapa dia tidak perasan selama ini dia berkawan dengan kawan serumah pengkid cune? Kenapa dia tidak perasan dengan tahi lalat manis di bawah mata si pengkid cune ini. Kenapa dia boleh tidak menyangka yang pengkid cune sudah berubah menjadi awek cune? Kenapa?
“So, Zaf, shall we go now?” soal Ana manja sambil menarik lembut lengannya.
Zafril bagai tidak mahu berganjak dari situ. Terasa kakinya berakar saat gadis itu memperkenalkan diri sebagai Juana.
“Juana… aku… minta maaf!” ucapan itu yang dia berhutang selama ini. Ungkapan maaf yang keluar dari bibir lelaki itu membuatkan Juana senyum.
“Takpe Zafril, dah lama aku maafkan kau. Kerana tindakan kau membuatkan aku bertambah sedar tak selamanya aku boleh jadi pengkid!”
“So, Juan, dia la yang kau ceritakan tu?” soal Ana. Matanya terbeliak. Tidak sangka lelaki sekacak Zafril pernah terpikat pada pengkid.
Zafril mengangguk. Kekesalan yang membelitnya selama ini telah terlerai. Kemaafan Juana telah membuka ruang persahabatan lama. Dia tahu sekarang hatinya sudah tertutup untuk gadis itu. Hatinya kini untuk Ana. Tiga bulan perkenalannya dengan Ana membuahkan rasa sayang terhadap gadis itu.
“So, korang nak pergi ke tak ni?” soal Juana sejurus dilihatnya kedua-dua pasangan itu masih belum berganjak dari situ.
“Aku pegi dulu la Juan. Kunci pintu ye…” lambai Ana sambil meraih lembut tangan Zafril.
“Bye!” ucap Zafril saat Juana melambai mereka. Juana dapat lihat mata Zafril berkaca saat ucapan itu keluar dari bibir.
Sesaat mereka pergi, Juana menutup daun pintu. Dia tidak dapat menahan airmata. Dia yang selama ini mengharapkan sesuatu keajaiban akan berlaku saat dia bertemu Zafril semula. Namun segalanya bagai mimpi. Sepuluh tahun dia menyimpan hatinya untuk Zafril Ikhwan. Gerak hatinya percaya bahawa mereka akan bertemu suatu masa nanti. Sejak sepuluh tahun dulu dia sudah meleraikan dendam. Dia jatuh hati pada lelaki itu. Kerana ego dia memendam perasaan. Tapi kini tiada guna lagi. Zafril adalah milik Ana. Segalanya tidak mungkin berubah.
Airmata di sekanya. Dia menutup Notebook kesayangannya. Segala rahsia hatinya terhadap lelaki bernama Zafril tertulis di situ. Dan selepas ini Juana tidak mahu menunggu lagi. Cinta Zafril tidak mungkin dimilikinya. Tidak mungkin.......

-tamat-

8 comments:

fadxiora said...

dina cepat la sambung cite ni... huhuhu

dina said...

nanti la beb... aku tengah pulun idea ni

anyss said...

Mmmmm tak sabar ler plak nak baca sambungannya ni...

fadxiora said...

thanks dina ^_^
sib baik ko tak wat yg si ana tu falling in love dgn juana klu tak haruuuu....

dina said...

OK ke ending cenggitu fad?

norul'ainmatsom said...

alor..
nape ending camni???

buat ar smbgan lagi kak dina...
citer ni bes ar...

hanya AKU said...

kak..
smbung la cite nie..
xkan ar ending die cmnie jer??
xbest lorr..
nk taw ape kesudahan juana nhn zafril tuh..
plissss....

Dyazz said...

alar...cm2 je ke abes??
wat r smbgn..
msti sweet klu syiraz ngan zafril...
angau..angau...