Tuesday, November 25, 2008

Aku Bukan Untukmu - 27

Dalam hatinya dia menangis. Kejamkah dia melukai si ibu yang jujur menyayanginya? Anizan termenung lagi. Ada kaca2 airmata yang terbit. Sudah lama dia tidak menangis. Kali terakhir dia menangis adalah kali pertama dia berhari raya tanpa sesiapa. Tersedu di rumah anak-anak yatim bersama teman yang lain. Tapi waktu itu dia pasrah. Dia redha.
“Maafkan saya!” lembuat suara itu memohon maaf.
Anizan menoleh. Lelaki itu masih di sebelahnya. Dia fikir kembar Izham sudah meninggalkannya saat dia termenung sendiri.
“Bukan niat saya nak buat awak rasa bersalah. Saya tahu awak ada alasan sendiri. Tapi alasan itu takkan dapat menyembuhkan luka umi jika dia tahu awak menyamar!” lirih suara lelaki itu lagi. Dia memang pandai memujuk. Bertuahnya siapa yang memiliki cinta Izlan.
“Saya tak berniat apa-apa. Niat saya untuk menolong Cik Izham, itu sahaja!” terangnya dalam mata yang panas.
Dia bersalah tapi bukan niatnya. Dia juga rasa serba salah. Tapi hanya itu peluang untuk dia mendapat sejumlah wang bagi menampung pelajarannya. Dia ada cita-cita. Dia sendirian. Tidakkah mereka faham.
“Saya faham. Sudahlah pergi tidur, tak elok duduk di luar malam-malam begini. Nanti kaki yang bengkak itu masuk angin pulak!” arah Izlan.
Dalam kesamaran malam itu, Anizan nampak senyuman ikhlas lelaki itu.
- Adus… goyang mata aku sekejap melihat lelaki ini tersenyum.
“Terima kasih Cik Izlan, kerana memahami!” ucapnya sebelum berlalu.
“Anis, tak perlu panggil saya Cik Izlan, panggil Izlan pun dah cukup. Saya bukan bos awak!” sindir lelaki itu dalam senyum. Sungguh kerana senyuman itu membuatkan hati Anizan bagai berbunga mekar. Apakah ertinya?


Subuh-subuh lagi dengan kaki yang terhencot dia turun menuju bilik air. Mandi dan berwuduk. Kemudian dia bersolat duduk. Kakinya masih tidak mampu untuk berdiri betul. Solatnya kusyuk. Dalam solat itu dia meminta pada Tuhan agar hati Hajjah Saniyah tidak tersayat luka.
Pagi itu cerah. Secerah hatinya saat terkenang hal semalam. Dia senyum sendiri semasa melewati kamar Izlan. Pantas hatinya tertanya, apa yang sedang dilakukan Izlan. Bagaikan hal semalam membuatkannya dalam kerinduan.
-Rindu? Isk! Geli aku… takkan aku rindu pada mamat tu? Takkanlah! Tak mahu lah aku beriparkan lelaki garang macam Izham. Ipar? Gila ke aku ni fikir sampai begitu.
“Anis, kaki tu kan tak elok lagi. Jangan dibawa sangat turun tangga! Nanti umi hantar sarapan ke atas!” suara umi terdengar saat dia cuba menuruni anak tangga. Alangkah baiknya ibu itu.
“Tak apa umi, saya turun sendiri. Dah elok sikit kaki ni!” ujarnya teragak.
Memang kakinya masih tidak selesa untuk bergerak. Namun dia tidak patut memanjakan diri keterlaluan. Dia sudah biasa untuk tidak merasai kesakitan. Di sudah biasa untuk tidak berasa diambil tahu.
“Jangan begitu, nanti bentan. Nanti kejap lagi umi bawak Anis ke rumah Wan Teh, dia pandai mengurut. Seeloknya pagi2 begini,” ujar Hajjah Saniyah sambil tangannya lincah meletakkan sepinggan dan semangkuk nasi goreng kampong bersama-sama satu jag air di atas meja. Kasihan melihat tetamu itu terhencot ke dapur. Dia kemudian datang memimpin Anis.
Sungguh saat pertama kali gadis kecil molek itu datang, dia sudah jatuh kasih. Wajah Anis yang mulus, bagai nampak kejujurannya. Bila dia tahu gadis itu sebatang kara, pantas tangkai hatinya bagai menangis. Wajah itu langsung tidak menggambarkan derita hatinya.
“Eleh, sakit sikit pun nak suruh umi pimpin!” getus satu suara. Anis menoleh. Izham sedang mengejeknya. Geram dihatinya. Terasa bagai mahu sahaja dia menyepak lelaki dibelakangnya.
- Bos kenapalah kau tak sebaik adik kembar kau tu? Ini bikin aku panas hati je dua puluh enam jam.
“Hish! Kau ni, dia memang sakit. Tengok kakinya bengkak membiru tu. Kejap lagi lepas sarapan kau bawa dia ke rumah Wan Teh. Biar Wan Teh yang urut. Selagi Anis tak sembuh, jangan balik KL!” tegas Hajjah Saniyah.
Geram melihat sikap acuh tak acuh Izham terhadap kekasihnya. Kadangkala melihat gelagat mereka bagaikan dia tidak percaya yang mereka itu sedang berkasih. Asyik nak bertekak saja.

7 comments:

nana_yoong said...

alahai, lamenyer tgu...pendek je

dina said...

maaf nana... akak agak bizi le... nanti akak tulis banyak2 k, sayang!

LeaQistina said...

alah kak dina.. jgn la bg si anis ni blh tersangkut dengan si izlan lak.. nk dengan si izham.. bos dia tu.. huhu..

tp stakat nak gunakan izlan utk wat si izhan jeles ok la.. hehe.. idea yg ckp jahat dn kejam tuh.. adoi..

The Spiral Eyes said...

dina kamu sangat beruntung,sila jadi folower aku dan kamu boleh menikmati pati buih sabun di blog aku ya

dina said...

time kasih atas jemputan kamu itu the spiral eyes

Khar said...

Salam
Jemput sdri ke blog Pekan Ilmu sekiranya berminat utk tulis secara online tp kami prefer novel. : )
Moga terus lestari. Juga mohon sambungkan link kami di blog ini. Terima kasih.

hanya AKU said...

looorrhh...
bile nk smbung nie kak??
lamenyer..
hihi...
xsbr nk bce nieh...
hope anizah tuh ngn izham taw...
mesty sweett..
sokong ngan lea..
heheheee...
cpt eh smbg...
=)