Wednesday, October 21, 2009

Aku Bukan Untukmu - 52

Izlan mengusap wajahnya dengan kedua telapak tangan usai salam akhir. Dia sendiri tidak tahu apa yang membelenggunya selama ini. Semakin dengan hari pernikahan kembarnya, semakin dia tidak keruan. Dia tahu berdosa dia menyintai orang yang bukan haknya. Berdosa kalau dia merancang untuk membatalkan pernikahan abang kembar sendiri. Dia juga mengerti perasaan Anizan yang teragut rasa bila di beritahu bakal dinikahkan. Izlan faham keadaan Anizan. Izham pula semakin gila untuk menjadikan Anizan miliknya.

“Kau jangan seksa dia Ham!” ujar Izlan, sewaktu dia melawat Anizan di hospital ketika kemalangan tragis yang berlaku kepada gadis itu.

“Kau jangan ingat aku tak tahu, yang kau selalu berhubungan dengan dia. Kau cuba alihkan perhatian dia kan?” Izham pula membentak.

Itulah sifat abang kembarnya yang paling dia tidak gemar. Suka menuduh. Suka membentak tidak tentu hala. Izham hanya tahu hak dia tetap menjadi hak dia tanpa memperdulikan hal orang lain. Tanpa mahu tahu apa yang membelenggu hati Anizan di kala dia kejar mengejar dengan Sofea. Tidak langsung memperdulikan apa bagaimana terhirisnya hati gadis itu.

Izlan tahu segala kisah antara mereka. Anizan juga yang menghantar email. Dia tahu gadis itu kesedihan. Dia juga tersentuh hati membaca email Anizan. Pada Anizan, hanya Izlan dan Asma tempatnya mengadu. Dia tidak dapat menyorokkan perasaan pilu bila dikhianati kekasih. Tidak salah Anizan mengadu. Tambahan pada Izlan, bakal adik iparnya.

“Tapi cara kau tu buat hati dia terseksa. Kau berhubungan balik dengan Sofea, kau biarkan dia tertanya-tanya apa jadi dengan hubungan kalian, betul sangat ke kasih sayang kau tu?” kali ini Izlan pula berhujah.

Izham fikir, dia peguam, hanya dia yang pandai berhujah? Izlan juga lulusan Undang-Undang. Cuma dia lebih ke arah muzik. Undang-undang padanya hanya untuk menetapkan kehidupan manusia. Bukan untuk kepuasan. Tapi muzik untuk diri sendiri. Dia lebih rela memilih muzik dari mempertikaikan yang hak atau batil. Dia tidak suka tugas peguam.

“Kenapa kau nak jadi pembela? Kemudian nak rampas Anizan dari aku. kau tu yang tak pernah sedar yang diri kau tu sakit jiwa. Hak orang yang kau nak, pergi lah cari hak kau sendiri Lan. Jangan asyik mengenang orang mati kemudian ambil jalan mudah. Ada perempuan di depan mata baru kau nak sambar!” tuduh Izham.

Izlan mencebik. Orang mati? Izham maksudkan arwah isterinya. Setiap kali bertelingkah, setiap kali itulah Izham akan mengeluarkan kata-kata yang mahu membuatkan Izlan sakit hati. Jika tidak perkataan sakit jiwa dan orang mati itu tidak mungkin wujud. Walau mereka kembar seiras namun benar kata orang, muka boleh jadi sama, tapi hati dan sifat itu akan berbeza. Sejak kecil mereka memang tidak pernah berbaik-baik. Ada sahaja yang tidak kena. Izham sentiasa merasakan setiap tindakannya betul. Bila ada yang tidak kena di mata Izlan, mulalah Izham mengeluarkan hujah-hujah untuk mengukuhkan tindakannya. Setiap kali itu juga Izlan akan mengalah. Tidak mahu memanjangkan kisah.

“Aku tak maksudkan itu! Aku kata jangan kau seksa Anizan dengan kelakuan kau tu!” Izlan sudah kurang sabar. Kesabaran manusia ada hadnya. Dia mula mencekak kolar baju Izham. Geram dengan tuduhan yang menekan perasaan.

“Hey, kenapa kau orang berdua ni? Orang lain yang sakit, kau orang nak bertekak pula,” Ummi pula turut campur. Dari tadi di perhatikan kedua beradik itu. Langsung tidak berubah. Perangai dari kecil dua-dua sama, panas baran.

“Lan, nanti kau tutup semua lampu ye. Aku nak balik dah ni,” sentuhan lembut di bahu membuatkan Izlan tersentak. Tok Siak baru sahaja memberi belakang menuruni anak tangga.

Izlan serba salah. Mahu pulang ke rumah tapi, bila mengenangkan nanti dia akan terserempak Anizan membuatkan hatinya berbelah bagi. Sudahlah pagi-pagi lagi dia sudah menunjukkan muka protesnya pada Anizan. Dia cuma mahu Anizan yakin dengan pilihannya. Tidak berbelah bagi sepertimana hatinya kini. Pergolakan antara Anizan, Izham dan Sofea memungkin hati gadis itu bakal terguris lagi. Dia tidak pasti sejauh mana tindakan yang akan Sofea lakukan untuk menyakitkan Anizan lagi.

Izlan melangkah keluar dari surau. Itulah tempatnya untuk ketenangan. Dia perlukan kekuatan untuk berhadapan dengan Anizan. Pernikahan gadis itu dan abangnya membuatkan dia terasa terikat sebal. Dia tidak rela Anizan diperlakukan sesuka hati oleh lelaki. Apalagi lelaki itu adalah darah dagingnya. Tidak pasti samada apa yang dirasakannya itu adalah cinta atau dia sekadar kasihankan Anizan.

Pertama kali melihat wajah Anizan, dia tahu ada sesuatu yang tidak enak akan berlaku. Dia tahu, gadis biasa seperti Anizan bukan citarasa Izham. Tetapi dalam diam dia harus terima kemungkinan Izham sudah beralih selera. Dalam masa yang sama dia juga takut jika Sofea memperlakukan sesuatu yang tidak elok.


*****************

Saat yang dinanti dalam debaran tiba jua. Sejak petang itu, Anizan seperti tidak sihat. Seram sejuk. Badannya sekejap panas sekejap sejuk. Sukar untuk dia menerima keadaan yang berlaku. Keluarga Asma pun datang petang itu untuk meraikan hari bahagia Anizan. Bahagiakah? Benarkah dia akan bahagia? Benarkah ini keputusannya? Dia langsung tidak memikirkan perkara ini. Segalanya dilakukan mengikut suara hati. Mengikut rentak Izham. Anizan cuma pasrah. Diri merelakan tetapi dalam perasaan memberontak tidak terluahkan. Entah kenapa dia menjadi sebegitu lemah. Dia tahu, dia tidak kuat menghadapi semua ini. Titis-titis airmata mulai berlinangan.
Inai yang merah di jemarinya direnung kejap. Mutiara jernih menitis di telapak tangan itu. Kenapa dia selemah ini untuk meneruskan kehidupan. Tidak dapat dibayangkan kehidupannya seperti apa selepas ini. Dia tidak sanggup mengenangkan. Cuma yang dia tahu, cintanya untuk Izham. Walaupun ada bisikan-bisikan yang terus menyuruhnya membuat keputusan yang bijak. Suara-suara itu bagaikan membelenggu diri. Bijakkah keputusannya untuk berkahwin? Mengapa dia tidak seperti Anizan yang dahulu. Yang membuat keputusan untuk diri sendiri bukan untuk menjaga air muka orang lain. Tapi benarkah keputusan ini sekadar untuk menjaga hati orang lain. Kenapa dia mesti menafikan yang dia melakukan semua ini hanya untuk Izham?
“Izham dah sampai… segak betul dia!” giat Asma yang menjadi pengapitnya. Dia cuma senyum tawar. Keliru dengan keputusan hidupnya ini.
Tidak lama kemudian tuan khadi masuk ke bilik di temani beberapa orang bertanyakan beberapa soalan lazim kepada Anizan. Segalanya dijawab tenang. Tanpa ada rasa gugup. Anizan menarik nafas. Dia cuba memujuk diri. Cuba menenangkan hati sendiri. Terus memberikan semangat untuk diri sendiri. Memujuk hati menyatakan ini keputusan yang terbaik untuk melunaskan cintanya. Anizan yakin ini penghujung cinta mereka. Dia sedar, ini pilihannya. Pilihan terbaik untuk hidup sampai bila dia harus menafikan. Jika Izham tidak menyintainya masakan dia begitu tegas untuk menikahi Anizan. Dia yakin ini bukti cinta mereka. Anizan rela.
Senafas sahaja Izham melafaskan akad. Memang terbukti cintanya kukuh. Anizan menadah doa sambil matanya bergenang linang dengan air jernih. Bersyukur dengan keutuhan cintanya terhadap Izham. Semoga cinta ini dirai hari ini dan selamanya.

**************
Izham merapati Anizan. Malam makin melabuhkan tirai. Sunyi sepi. Yang ada Cuma suara cengkerik dan unggas malam. Di kampong memang pelbagai bunyi boleh didengar. Tiada bunyi kenderaan atau bunyi ambulan seperti di Bandar. Anizan yang sedang duduk tegak di birai katil. Sukar untuk dipercayai apa yang terjadi. Sukar diduga apa perlakuan Izham nanti. Dia kini sah menjadi milik lelaki itu. Dan sudah tentu segala yang ada padanya halal bagi Izham. Terasa peluh dingin bagai memercik. Menggeletar seluruh tubuh. Sekelip mata sahaja semua perkara berlaku. Beberapa bulan lepas dia menyamar menjadi kekasih Izham dan penyamaran jadi kenyataan. Kini dia duduk di birai katil menanti arahan dari sang suami. Apa sahaja arahan perlu ditaati.
“Apesal ni? Tak boleh bergerak ke? Dah jadi patung?” Izham menolak bahu Anizan yang terkaku sendirian di katil. Sejak masuk bilik tadi, Anizan bagaikan tidak selesa. Pertama kali mereka duduk sebilik. Selalunya dalam bilik pejabat, tidak duduk dekat-dekat. Kalau dekat sikit pun Anizan akan menjauhkan sedikit badannya agar tidak terlalu rapat.
“Err, tak tahu nak buat apa…” jujur Anizan memberitahu. Izham ketawa galak.
“Dah malam, tidur la!” Izham ketawa lagi.
Sengaja mahu mempermainkan isterinya. Malam pertama dia sebilik dengan Anizan, pasti isterinya itu kekok sehinggakan tidak tahu berbuat apa-apa.
“Tidur ek? Ok la, saya nak tidur tau, selamat malam!” Anizan merenung jujur wajah Izham. Kemudian naik ke katil dan baring. Memang kekok. Tubuhnya gementar. Takut kalau-kalau ada perkara yang menakutkan berlaku.
“Ni apa tidur atas katil saya?” tiba-tiba Izham bersuara.
Automatik Anizan bangun. Sudahlah tubuhnya tidak keruan, gementar tidak tentu hala. Kali pertama sebilik dengan seorang lelaki garang. Siapa yang tidak gementar.
“Err, tak boleh ke?” seperti kerbau dicucuk hidung Anizan bangun dan duduk semula di birai katil.
“Tak boleh!”
“Saya kena tidur di mana?”
“Atas riba abang…” Izham menepuk peha.
Meminta Anizan meletakkan kepalanya di ribanya. Anizan menggeleng. Tidak biasa. Ada ke nak tidur atas riba sampai pagi?
“Tak lenguh ke?”
“Sayang punya pasal, biar patah peha abang, abang rela…” Izham mula menunjukkan muka gatal. Dia sendiri sebenarnya tidak tahu bagaimana mahu memulakan. Kaku. Dia tidak tahu bagaimana mahu memulakan ayat. Perlu sentuh di mana dahulu. Perlu mulakan gurauan seperti apa dahulu. Semua itu berlegar di fikirannya. Tetapi malam ini perlu direbut, supaya menjadi suatu memori sampai mati.
“Tak nak la… biar saya tidur di lantai!” Anizan menarik bantal.
Kemudian dia duduk di lantai kayu yang dihamparkan permaidani lembut itu. Sambil bersandar di tepi katil. Izham mula turun dari katil. Duduk di sebelah Anizan. Perlahan tangannya mengelus rambut isterinya itu. Tidak pasti tindakannya itu menyenangkan atau tidak.
“I love you…” ucap Izham. Ucapan itu jelas di telinga Anizan. Tangannya mula melurut ke pinggang.
“Kenapa shacking ni?” soal Izham lagi, bila dilihatnya isterinya itu bagai menggeletar.
“Awak pegang-pegang macam ni… seram tahu tak!” Anizan tidak dapat sembunyikan perasaan gementar itu. Takut campur berani berbaur.
“Kalau saya cium?”
Pantas tangan Anizan menutup mulut sendiri sambil geleng-geleng kepala. Izham ketawa panjang.
“Jangan ketawa kuat-kuat… nanti semua orang jaga!”
Anizan menepuk lembut suaminya. Sekali lagi Izham ketawa. Dia tahu kelurusan isterinya. Dia tahu betapa Anizan gementar menghadapi malam bersamanya. Silap-silap isterinya itu akan tidur duduk sepanjang malam. Semenjak mereka kenal, jarang sekali mereka bermesraan. Boleh dikatakan tidak pernah. Jika ada pun, Izham menarik tangan Anizan jika gadis itu merajuk. Hubungan mereka dibatasi agama. Anizan mahu selepas halal baru dia disentuh. Izham akur. Dia tahu ketulusan hati Anizan selama ini. Walau dia sendiri bagai tidak dapat menolak bisikan syaitan, namun Anizan selalu menyedarkannya.
“Ok kita tidur!” pantas Izham mencempung badan Anizan dan membaringkan isterinya di katil.

*************

“Bang, bangun, subuh!” Anizan mengejut sang suami sambil menepuk-nepuk kecil bahu Izham. Lelaki itu mengeliat malas. Sedap tidur agaknya. Atau keletihan dengan tanggungjawab semalam.
“Tak romantic betul kejut macam gitu!” komen Izham. Bila Anizan mengejutnya sambil menepuk-nepuk bahu.
“Cepat la, nanti subuh habis, awak belum mandi lagi,” rungut Anizan yang sudah berbalut kepalanya dengan tuala. Rambutnya masih basah.
“Ish, bukannya nak kejutkan awal. Dah la kejutkan orang main pukul-pukul bahu… lainkali, romantic la sikit, kejutkan abang, kiss-kiss pipi ke. Gosok2 perut ke…” Izham mengusik nakal. Dapat dilihat wajah isterinya berubah warna. Tahu sangat dia dengan Anizan, teramat malu jika diusik begitu.
Anizan geleng kepala. Nasib baik sudah jadi suami. Kalau tidak tak pasal-pasal kena baling dengan bantal. Mengada-ngada pula nak kiss-kiss. Kejutkan cara gitu lagi baik dari kejutkan dia sambil tempeleng muka. Anizan senyum nipis. Ada hati nak suruh orang gosok perut. Perut pun tak seksi.
“Yang, senyum-senyum sorang-sorang tu teringat pasal semalam ek?” usik Izham sambil mengambil tuala, bila dilihat Anizan tersenyum nipis.
“Hish!” pantas tangan Anizan membaling bantal kecil.
Geram dengan kelakuan Izham tidak habis-habis mahu memerlinya. Benar kata orang malam pertama itu malam yang panjang. Masih sempat bergurau senda walau malam kian larut. Bila melihat Izham ketawa geli hati. Dia malu sendiri. Dari semalam tubuhnya tidak hilang gementar. Semakin dipeluk Izham, semakin kuat badannya bergetar. Sejuk beserta takut. Tetapi dalam takut-takut ada beraninya. Kerana itu Izham menyindir. Anizan menggeleng kecil. Bila melihat Izham sudah hilang di balik pintu. Lega hatinya. Kalau tidak, tidak sudah-sudah lelaki itu mengusik.

14 comments:

adnil said...

lama nye lah tngu smbungan cter ni..ingtkn dh gntng cter ni.lpas ni smbng la cpat2..nti owg lpa cter ni..apa pn besttt..
Sweet...
Teruskan berkarya.

adnil_jr

HaYisA neeRzA said...

best2..nk lagi !

eiza in the house.. said...

alahai sweetnya..
smbung cepat2 tau..tq :)

Lieza said...

adoiiiii lepas rindu... lame ye nak tggu entri nih... sambung lagi yer??

LeaQistina said...

wahhaa.. suka3~ kelakar pun ada.. cumanya jangan la si anizan ni keliru lama2.. dah kawen tu fokus sajalah pada rumah tangga.. harapnya si izham pula tahu tanggung jwb dia sebagai suami.. bukan time awal2 kawen je.. huhu~

aqilah said...

akhirnya bersatu gajk izham dgn anizan. so sofea, get lost!!!! hehehe............

yunix77 said...

akhirnya....ada n3 baru
akhirnya....rumah k.dina berwajah baru
akhirnya...izham & anizan bersatu

bila baca di awal n3....dah cuak
err....tak kawen ker izham dgn anizan?
serius....rasa nak jer suruh Izlan buat sesuatu untuk halang anizan kawen

gud job kak dina

fitrah nasuha said...

tu la cepat sambung..
APa kata ko tulis english novel lak lepas ni

TuLiPvScEnDaWaN said...

bapak best giler cite ni...hehehe
kelakar la kak dina...
good job...
cepat2 sambung yer...
xsabar ni...

pe kata kak dina bukukan je cite ni...
leh wat koleksi...hehe

~lawrian_inSan BiAsa+peNconTeNg tEgaR~ said...

hope x de hlgan dah pasni...

nice..

LiNa said...

wah..suka2..best2..

dina said...

terima kasih semua.... akak tak sempat lagi nak balas komen2 u ols... sori sangat2... ABU ni ada sambungan lagi, tapi sebab sibuk, jadi tak sempat2 nak amend n letak kat blog... sori sangat2 ye... akak cuba habiskan ABU n cuba ak puaskan hati u ols... sori sangat2

mira.syahira said...

kak dina..
lmbtnyer post nxt n3
x sabar nk bace..
best giler..
gub job kak dina..
yg si fadlin tu per citer??

farwisy said...

akak, cpt2 la post n3 baru, dh tgu dr thn lps lg..hu3